Tidak Perlu Survei-surveian, Yang Dihadapi Adalah Virus Corona Bukan Mau Pemilu

Tidak Perlu Survei-surveian, Yang Dihadapi Adalah Virus Corona Bukan Mau Pemilu

Lembaga survei seharusnya ikut membantu secara nyata beban masyarakat di tengah pendemik Covid-19 di Indonesia.

Bukan malah membuat survei bagaimana kinerja pemerintah, dan membanding-bandingkan apa yang sudah dikerjakan oleh kepala daerah.

Demikian disampaikan praktisi multimedia telematika dan pemerhati public health, Roy Suryo lewat akun Twitter @KRMTRoySuryo2, Sabtu (18/4).

"Di saat-saat #BersatuLawanCorona seperti sekarang ini yang diperlukan bukanlah survei-survei beginian, tetapi aksi nyata dari pemerintah yang benar-benar merata dan dirasakan masyarakat," kata Roy Suryo.

"Lembaga-lembaga survei juga sebaiknya kerjakan hal lebih bermutu, kita lagi menghadapi Covid-19 bukan mau pemilu," lanjut mantan Menpora ini.

Jumat kemarin (17/4), lembaga survei Saiful Mujani Research Center (SMRC) merilis survei terbaru bahwa 52 persen warga menilai pemerintahan Joko Widodo-Maruf Amin cepat dalam menangani Covid-19. Sementara 41 persen lainnya menilai pemerintah cenderung lambat.

Sedangkan dari survei di sejumlah provinsi, Jateng dianggap tercepat dalam penanganan Covid-19 dengan persentase 73 persen, disusul Jatim 68 persen, dan Jakarta 62 persen. Sementara yang dianggap lambat menangani yakni Banten dan Sulsel sebesar 50 persen dan Jabar 49 persen.[rmol]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel