Turki Menjadi Negara Pelopor Dalam Bantuan Kemanusiaan Selama Wabah Dunia Covid-19


KONTENISLAM.COM - Pandemi COVID-19 telah menyebabkan banyak perubahan dalam praktik dan prinsip, tidak hanya di tingkat individu tetapi juga di tingkat negara. Negara-bangsa, yang, bagi banyak pakar, sedang melalui periode memperoleh kembali kekuasaan mereka, harus membangun kembali cara mereka berhubungan baik dengan bangsa itu sendiri maupun dengan negara-negara lain, membangun jenis-jenis baru interaksi diplomatik.

Salah satu pangkalan utama diplomasi baru ini adalah bantuan kemanusiaan, suatu kebutuhan utama karena banyak negara tidak memiliki cukup persediaan dalam perjuangan mereka melawan virus corona.

Turki, sebagai negara yang telah membuat nama untuk dirinya sendiri dalam dekade terakhir dengan upaya kemanusiaannya, telah menjadi tokoh terkemuka dari negara baru ini dengan mengirimkan paket bantuan medis ke berbagai penjuru dunia setiap hari.

"Sejauh ini, kami telah mengirimkan peralatan medis ke 34 negara," kata Presiden Recep Tayyip Erdogan pada hari Senin (13/4/2020) dalam konferensi pers setelah pertemuan kabinet di Istanbul. "Kami akan melanjutkan dukungan kami (ke negara lain) dalam beberapa hari mendatang juga," katanya.

Pidato Erdogan adalah evaluasi bulan lalu, di mana Turki telah menerima permintaan bantuan dari lebih dari 90 negara. Mengelola pengiriman peralatan medis kepada 34 dari mereka sejauh ini, negara ini telah memberikan konsultasi kepada banyak negara lain, yang bertujuan untuk berbagi sumber daya dan pengalamannya dengan dunia dalam masa krisis. Paket bantuan Turki sebagian besar meliputi masker medis, baju pelindung (APD), dan sarung tangan serta disinfektan. Semua peralatan diproduksi di pabrik milik militer dan di bengkel jahit yang menghasilkan seragam militer dan pakaian lainnya untuk tentara.

Negara terbaru yang mendapat manfaat dari upaya kemanusiaan Turki adalah Ukraina. Utusan Ukraina untuk Ankara, Andrey Sibiga, Senin mengumumkan bahwa negaranya akan menerima bantuan medis dari Turki.

"Kementerian Kesehatan Ukraina memberi tahu Turki tentang peralatan apa yang dibutuhkan negara. Sangat menyenangkan bagi orang Turki untuk bersikap begitu masuk akal," kata utusan itu.

Sejak pandemi dimulai, Turki telah memberikan dukungan medis kepada Azerbaijan, Bosnia-Herzegovina, Bulgaria, Cina, Kolombia, Georgia, Jerman, Hongaria, Indonesia, Iran, Israel, Italia, Kosovo, Lebanon, Libya, Montenegro, Makedonia Utara, Pakistan, Palestina, Filipina, Polandia, Qatar, Serbia, Somalia, Spanyol, Tunisia, Republik Turki Siprus Utara (TRNC), Inggris, AS, Yaman, dan Muslim Rohingya.

Sejak virus itu muncul Desember lalu di kota Wuhan di Cina, ia telah menyebar ke setidaknya 184 negara dan wilayah.

Infeksi covid-19 di seluruh dunia telah melampaui 2 juta dengan jumlah kematian melebihi 150.000, menurut Johns Hopkins University yang berbasis di A.S. Hampir 570.000 orang telah pulih.

Turki Dipuji Atas Bantuannya

Eropa, sebagai pusat pandemi, telah menjadi benua yang paling banyak menerima bantuan kemanusiaan dari Turki. Pekan lalu, dua pesawat kargo Turki mendarat di London untuk menyediakan pasokan ke AS, diikuti oleh serangkaian pengiriman ke Italia dan Spanyol, dua negara yang paling terpukul di benua dan dunia. Turki menerima banyak rasa terima kasih dari orang-orang Eropa dan para pemimpin mereka, karena Turki mengisi kekosongan pasokan dalam perjuangan mereka melawan pandemi.

Duta Besar Inggris untuk Ankara Sir Dominick Chilcott mempublikasikan pesan video di Twitter pada hari Sabtu, berterima kasih kepada Turki atas dukungannya.

“Saya menyampaikan terima kasih yang tulus kepada sekutu dan teman kami Turki atas hadiahnya yang murah hati. Kita semua akan mengalahkan coronavirus dengan contoh-contoh kerja sama internasional semacam itu,” kata sang duta besar. Chilcott juga memuji kepemimpinan Turki dalam perang coronavirus di seluruh dunia, karena secara sukarela mengirimkan bantuan dan pasokan medis yang diperlukan ke negara-negara yang membutuhkan.

Duta Besar melanjutkan dengan mengatakan pengiriman pasokan datang pada waktu yang tepat -saat Inggris mengalami kesulitan- dan bantuan ini akan menyelamatkan nyawa pasien COVID-19.

Pengiriman bantuan juga dibahas secara luas di pers asing, dan Turki menerima terima kasih dari pengguna Twitter Inggris.

“Mereka melakukan hal yang sama untuk Irlandia pada tahun 1845 saat Wabah Kelaparan Besar (Great Famine). Kerja yang bagus dari Turki,” kata seorang pengguna sosial media, merujuk pada bantuan Kekaisaran Ottoman ke Irlandia pada 1845.

Masker medis N95 dan pakaian pelindung (APD) yang dikirim Turki ke AS pada hari Jumat disertai dengan kutipan sufi Rumi: "Setelah putus asa, ada banyak harapan dan setelah kegelapan, ada matahari yang jauh lebih cerah."

Demikian pula, Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio berterima kasih kepada Turki karena membantu negaranya dalam perjuangannya melawan virus corona. “Bantuan hari ini sangat penting bagi kami. Kami berterima kasih kepada Presiden (Recep Tayyip) Erdogan, Menteri Luar Negeri (Mevlüt) Çavuşoğlu dan semua orang Turki atas solidaritas mereka," katanya.

Presiden Kosovo juga memuji bantuan Turki dalam mengurangi penyebaran virus korona. Hashim Thaci di Twitter mengungkapkan rasa terima kasihnya. “Kami menerima paket bantuan medis sebagai bantuan dari Turki ke Kosovo untuk membantu memerangi COVID-19. Sangat berterima kasih kepada Presiden Erdogan dan Turki karena mendukung Kosovo dalam waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya ini,” ia menulis tweet.

Wakil asisten sekretaris pertahanan untuk kebijakan Eropa dan NATO di Pentagon, Michael Ryan, pada hari Kamis, memuji pengiriman pasokan medis Turki ke Spanyol dan Italia.

“Spanyol dan Italia berterima kasih atas bantuan ini. Saya tidak tahu apakah Turki telah membantu negara lain di Eropa, tetapi jika itu terjadi, saya tidak akan terkejut. Turki adalah negara yang sangat dermawan,” kata Ryan saat konferensi video video Pentagon.

Ryan menggarisbawahi bahwa berbagai bentuk kerja sama telah terjadi antara negara-negara NATO dalam perang melawan pandemi, sementara menuduh Rusia dan Cina meluncurkan kampanye disinformasi terhadap negara-negara NATO.

Amerika Serikat telah menyerahkan daftar pasokan medis yang ingin dibeli dari Turki, meminta bantuan Ankara dalam menangani pandemi coronavirus yang telah menimbulkan pukulan besar pada sistem perawatan kesehatan negara yang sudah rapuh dan menipiskan Stok Nasional Strategis. Daftar yang diajukan ke Kedutaan Besar Turki di Washington termasuk kantong mayat, sabun, masker, tempat tidur, sarung tangan, respirator, kacamata, unit sinar-X bergerak, desinfektan tangan berbasis alkohol, vaksin antivirus, morfin, antibiotik, peralatan medis, masker oksigen, penutup sepatu, tabung medis, set laringoskop, masker bedah, gaun medis sekali pakai, sphygmometer seluler, contoh tas jinjing dan klorida, menurut laporan harian Hürriyet, mengutip catatan Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Industri dan Teknologi.

Organisasi Internasional Berterimakasih

Organisasi-organisasi internasional juga memuji Turki atas dukungannya, yang menyatakan bahwa mereka memiliki sikap "teladan" selama masa-masa sulit seperti itu.

Komando strategis militer NATO pekan lalu menyambut baik pengiriman bantuan medis Turki ke Bosnia-Herzegovina, di antara negara-negara Balkan lainnya, dalam perang melawan pandemi coronavirus.

"Turki memberikan bantuan kepada Bosnia dan Herzegovina untuk membantu dalam perang melawan # COVID19," kata Markas Besar Sekutu Eropa Kekuatan (SHAPE) di Twitter.

"Sekutu dan mitra NATO terus saling mendukung selama pandemi ini dan menunjukkan bahwa kita Lebih Kuat Bersama," ungkapnya.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga memuji Turki karena menunjukkan solidaritas "teladan" dengan negara-negara yang terkena coronavirus, sementara pembantu utamanya mengatakan negara itu memiliki "sejarah besar" manajemen bencana skala besar dan menawarkan dukungan ke negara lain .

Tedros Adhanom Ghebreyesus membuat pernyataan di sebuah konferensi pers video dalam menanggapi pertanyaan tentang pengiriman pasokan penting Turki ke negara-negara Eropa dan lainnya di tengah wabah virus coronavirus.

Tedros mengatakan dia telah bergabung dengan presiden Turki, Azerbaijan, Kazakhstan, Kirgistan, dan Uzbekistan pada Jumat pagi melalui Dewan Turki.

"Saya juga menghargai presiden Turki, Presiden Erdogan, atas kontribusi yang telah dia buat, mulai dari negara-negara tetangga dan seterusnya, seperti yang telah dikatakan dalam pasokan medis," kata kepala WHO.

Dia mengatakan ini adalah "prinsip solidaritas" yang WHO anjurkan untuk memerangi pandemi.

"Dan itulah mengapa saya menghargai kontribusi mereka. Dan itulah yang harus kita terus lakukan. Sambil melakukan yang terbaik di perbatasan kami, kami juga harus mendukung mereka yang membutuhkan dukungan kami,” kepala WHO menambahkan.

Tedros mengatakan bahwa apa yang dilakukan Turki patut dicontoh. "Dan saya berharap semua negara akan mematuhi prinsip solidaritas dan memerangi musuh yang tak terlihat tetapi berbahaya ini bersama-sama.”

Bantuan di atas perbedaan pendapat

Bantuan tidak hanya dikirim ke negara-negara sekutu, tetapi juga untuk negara-negara dengan sejarah panjang perselisihan dengan Turki.

Israel telah meminta bantuan Turki pada perang melawan virus corona, kata Juru Bicara Presiden İbrahim Kalın, Sabtu.

Permintaan semacam ini (untuk bantuan) datang dari Israel, katanya. "Kami tidak membedakan antara negara atau wilayah, dan kami tidak akan. Ini independen dari hubungan politik kami," kata Kalin, menekankan bahwa pandemi COVID-19 adalah keadaan darurat.

Turki memiliki hubungan yang tegang dengan Israel. Perlakuan diskriminatif Israel terhadap Palestina tetap menjadi sumber utama ketegangan dalam hubungan Israel-Turki.

Turki memiliki tradisi panjang dalam mengirimkan bantuan kemanusiaan ke negara-negara yang menghadapi kesulitan, bahkan bagi mereka yang memiliki hubungan diplomatik yang menegangkan. Misalnya, pada tahun 1938, hanya satu dekade setelah yayasan negara itu setelah perang berdarah, Turki mengirim obat ke Cina di tengah wabah kolera di Asia timur jauh. Demikian pula, pada tahun 1941, Turki mengirim obat kepada tentara Yunani atas permintaan dari Yunani, sebuah negara yang berperang melawan Turki selama perang pembebasan. Bantuan serupa telah diberikan kepada banyak negara lain selama bertahun-tahun, termasuk Etiopia, Bangladesh dan Afghanistan.

Sumber: Daily Sabah

[VIDEO]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel