Warga Kulit Hitam Afrika Didiskriminasi di China karena Virus Corona

Warga Kulit Hitam Afrika Didiskriminasi di China karena Virus Corona

Utusan Afrika mengajukan keluhan kepada Beijing atas perlakuan diskriminasi dan stigmatisasi terhadap warga negara Afrika yang berada di China.

Pelajar dan ekspatriat Afrika di China dilaporkan telah diusir dari rumah mereka dan diperlakukan tidak baik, karena khawatir mereka bisa menyebarkan virus corona baru.

Duta besar Afrika di Cina telah menulis surat kepada menteri luar negeri negara itu tentang apa yang mereka sebut diskriminasi terhadap orang Afrika, ketika negara itu berusaha mencegah kebangkitan virus corona, yang berasal dari kota Wuhan di China tengah pada Desember tahun lalu.

Beberapa negara Afrika secara terpisah juga menuntut agar China mengatasi kekhawatiran mereka bahwa orang Afrika, khususnya di kota Guangzhou selatan, dianiaya dan dilecehkan.

Dalam beberapa hari terakhir, orang-orang Afrika di Guangzhou melaporkan diusir dari apartemen mereka oleh tuan tanah mereka, diuji untuk virus corona beberapa kali tanpa diberi hasil dan dijauhi serta didiskriminasi di depan umum. Keluhan tersebut telah dibuat di media lokal dan di media sosial.

Setelah mengendalikan wabah asli yang berpusat di kota Wuhan, Beijing sekarang khawatir dengan kasus impor dan meningkatkan pengawasan terhadap orang asing yang datang ke negara itu dan memperketat kontrol perbatasan. Namun ia membantah ada diskriminasi.

Pewarta Al Jazeera, Sarah Clarke, melaporkan dari Hong Kong, mengatakan tampaknya ada kekhawatiran di China bahwa komunitas Afrika di Guangzhou  mungkin berada di belakang gelombang kedua infeksi.

"Ada peningkatan pengawasan terhadap warga negara asing, tetapi mereka menargetkan komunitas Afrika dan Afrika-Amerika. Sejak Kamis lalu kami melihat 114 kasus baru yang dilaporkan di Guangzhou tentang infeksi coronavirus dan 16 di antaranya adalah orang Afrika," laporan Sarah Clarke.

"Kami telah melihat sejumlah laporan dari media sosial dari anggota komunitas Afrika di Guangzhou yang membuat pengaduan penganiayaan, penangkapan, penggusuran dan ditolak akses ke restoran dan hotel, dan beberapa siswa bahkan mengaku tinggal di jalanan dan ditolak makanan," tambah laporan itu.

Stigmatisasi dan diskriminasi

Surat duta besar Afrika yang dikirim ke diplomat top China, Wang Yi, menyoroti sejumlah insiden yang dilaporkan, termasuk bahwa orang Afrika dikeluarkan dari hotel di tengah malam, penyitaan paspor dan ancaman pencabutan visa, penangkapan atau deportasi visa .

Catatan itu mengatakan "stigmatisasi dan diskriminasi" seperti itu menciptakan kesan keliru bahwa virus itu disebarkan oleh orang Afrika. "Kelompok Duta Besar Afrika di Beijing segera menuntut penghentian pengujian paksa, karantina dan perlakuan tidak manusiawi lainnya yang dijatuhkan kepada orang Afrika," tulisn surat duta besar Afrika itu.

Pejabat urusan luar negeri Liu Baochun mengatakan pada konferensi pers pada hari Minggu (12/4/2020), bahwa Guangzhou memberlakukan tindakan anti-virus pada siapa pun yang memasuki kota dari melintasi perbatasan nasional, tanpa memandang kebangsaan, ras atau jenis kelamin.

Kedutaan besar China di Zimbabwe pada hari Sabtu menolak tuduhan bahwa orang Afrika sengaja dijadikan sasaran. "Itu berbahaya untuk sensasional insiden yang terisolasi," katanya dalam pernyataan tweeted. "Tiongkok memperlakukan semua individu di negara ini, baik orang Cina maupun orang asing, secara setara."

Di sisi lain, di ibukota Nigeria, Abuja, terdapat kemarahan dan ketidakpercayaan di antara para pejabat Afrika. Pada hari Sabtu, menteri luar negeri Ghana Shirley Ayorkor Botchwey mengatakan dia telah memanggil duta besar Tiongkok untuk menyatakan kekecewaannya dan menuntut tindakan.

Kementerian luar negeri Kenya juga secara resmi menyatakan keprihatinan, dan menambahkan bahwa pemerintah bekerja sama dengan pihak berwenang China untuk mengatasi masalah ini.

Pada hari Jumat, legislator Nigeria Akinola Alabi tweeted video dari pertemuan antara pemimpin majelis rendah parlemen Nigeria, Femi Gbajabiamila, dan Duta Besar China Zhou Pingjian.

Di dalamnya, Gbajabiamila menuntut penjelasan dari diplomat setelah memperlihatkan kepada Zhou sebuah video tentang seorang Nigeria yang mengeluh tentang penganiayaan di Tiongkok.[harianterbit]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel