Analis Israel: Kebijakan Turki di era Erdogan adalah ancaman besar bagi Israel

 


KONTENISLAM.COM - Analis Israel mengklaim bahwa kebijakan Turki di bawah Presiden Recep Tayyip Erdogan, yang bertujuan untuk menegaskan hegemoni Turki di kawasan itu, merupakan ancaman utama bagi Israel, dan bahwa ketakutan Israel dan UEA atas peran Turki yang meningkat adalah motivasi utama bagi mereka untuk menormalkan hubungan.

Galia Lindenstrauss, peneliti senior di Institute for National Security Studies (INSS) dan spesialis dalam kebijakan luar negeri Turki, mengatakan bahwa tindakan Erdogan dipengaruhi oleh "transformasi sistem internasional dari sistem unipolar ke sistem multipolar."

Dia mengatakan kepada Jewish News Syndicate bahwa persepsi bahwa Amerika Serikat berencana untuk secara signifikan mengurangi kehadiran militernya di Timur Tengah dan kekosongan kekuasaan yang muncul sebagai salah satu konsekuensi dari kerusuhan Arab mendorong banyak aktor, termasuk Turki, untuk bertindak dengan cara yang lebih tegas.

Lindenstrauss mengklaim bahwa identitas Islam Erdogan dan kedekatannya dengan Ikhwanul Muslimin, Qatar dan Hamas adalah ancaman nyata bagi Israel.

Dia berkata, "Setelah jatuhnya mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi, Turki menjadi pemimpin poros Ikhwanul Muslimin di Timur Tengah. Ini adalah penyebab keprihatinan di Israel, dan sekarang ada kesadaran yang lebih besar tentang aktivitas militer Hamas di wilayah Turki."

Dia menambahkan, "Demikian pula, ada kecurigaan yang lebih besar mengenai aktivitas badan pemerintah Turki dan aktivitas organisasi non-pemerintah di Israel dan Wilayah Palestina, dan Israel kurang terbuka terhadap inisiatif Turki untuk membantu Palestina."

Menurut Lindenstrauss, salah satu alasan yang membuat Israel dan Uni Emirat Arab mencapai kesepakatan normalisasi di antara mereka terkait dengan "meningkatnya kekhawatiran tentang peran Turki yang lebih besar di kawasan itu."

Ephraim Inbar, kepala Institut Strategi dan Keamanan Yerusalem, mengatakan bahwa Erdogan percaya bahwa Turki memiliki takdir yang hebat dan harus menjadi kekuatan dunia. Dan karena Amerika Serikat perlahan-lahan mengurangi kehadirannya di Timur Tengah, ini menambah lebih banyak kebebasan untuk beroperasi untuk Turki dalam urusan regional.

Dia mencatat bahwa Erdogan bukan hanya seorang pemimpin dengan ideologi Islam, tetapi seorang pemain politik yang realistis.

Dia menjelaskan bahwa Turki memiliki kehadiran militer di Irak dan Suriah dan memiliki pangkalan militer di Qatar dan Somalia, dan Erdogan saat ini berusaha untuk membatalkan Perjanjian Lausanne tahun 1923, yang secara resmi mengakhiri Kekaisaran Ottoman.

Inbar memperingatkan bahwa Israel harus memperhatikan dan bertindak hati-hati terhadap kebijakan Erdogan dalam mendukung Hamas dan memberikan paspor anggota gerakan yang memungkinkan mereka kebebasan bergerak yang lebih besar, dan aliansi yang jelas antara Turki dan Qatar, yang keduanya mendukung Ikhwanul Muslimin.

Sumber: Turkpress

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel