Gegara Resesi, Singapura Mulai Hambat TKA Bahkan Di-PHK

Gegara Resesi, Singapura Mulai Hambat TKA Bahkan Di-PHK

Singapura telah lama menjadi tujuan favorit bagi ekspatriat asing yang mencari pekerjaan di Asia, dengan reputasi kebersihan dan efisiensi yang diimbangi dengan gaji tinggi, tarif pajak rendah, dan gaya hidup yang nyaman.

Namun, saat resesi yang dipicu pandemi Covid-19 mulai terasa dan tingkat pengangguran melonjak, hal itu mungkin akan berubah. Sebab, hambatan untuk merekrut tenaga kerja asing mulai meningkat dan karyawan asing dihadapkan pada gelombang pemutusan hubungan kerja. Beberapa bahkan khawatir dengan meningkatnya retorika permusuhan dan tidak lagi merasa seperti di rumah.

Dilansir Telegraph, Senin (7/9/2020), pada pekan lalu Menteri Negara Ketenagakerjaan Singapura Gan Siow Huang mengatakan bahwa perusahaan harus "mengutamakan" orang Singapura asli ketika mempekerjakan, dan mempertahankan warga negara daripada orang asing jika PHK tidak dapat dihindari.

Di tengah meningkatnya minat terhadap Singapura sebagai pusat global alternatif bagi Hong Kong yang bermasalah, pemerintah negara kota itu bulan lalu menaikkan biaya mempekerjakan orang asing dengan meningkatkan persyaratan upah minimum untuk visa "Izin Kerja".

Di bawah tekanan politik dalam negeri, pemerintah juga menambahkan 47 perusahaan ke daftar pantauan atas dugaan praktik perekrutan yang diskriminatif antara orang asing dan penduduk lokal. Daftar tersebut, terutama dari sektor jasa keuangan dan profesional, menambah ratusan perusahaan lain yang sudah diawasi.

Namun, menambah rasa ketidakpastian, Perdana Menteri Lee Hsien Loong pada pelan lalu memperingatkan bahwa berfokus ke dalam justru akan menjadi pukulan bagi negara selama resesi.

Calvin Cheng, seorang pengusaha Singapura, mengatakan negaranya menghadapi keseimbangan yang sangat rumit dalam jangka pendek. "Anda harus memastikan bahwa sambil menjaga warga negara Anda sendiri, perusahaan juga perlu memiliki akses ke talenta terbaik untuk bertahan dari resesi. Kebutuhan ini bahkan lebih akut bagi Singapura mengingat kami adalah ekonomi paling terbuka di dunia," ujarnya.

Philippe May, direktur pelaksana Arton Capital, sebuah firma penasihat keuangan, mengatakan lingkungan sosial saat ini dan tingkat pengangguran yang meningkat membuat perusahaan lebih enggan untuk merekrut dari luar negeri. "Akseptabilitas orang asing, apalagi pendatang baru mungkin tidak akan sama seperti dulu," tuturnya.

"Pemerintah Singapura berkomitmen untuk menjaga agar negaranya tetap relevan secara internasional dan keterbukaan tertentu terhadap imigrasi diperlukan untuk itu, tetapi mereka sadar bahwa musim penghujan telah tiba dan bahwa umumnya warga Singapura harus didahulukan sehingga mereka kesulitan," tambahnya.

Andrew Zee, pemimpin tim untuk layanan keuangan di Selby Jennings, mengatakan undang-undang upah minimum yang baru lebih mungkin berdampak pada perekrutan tingkat junior. Sementara, bulan-bulan berikutnya meski akan "menantang," perusahaan masih mencari talenta terbaik. "Kami melihat minat perekrutan kembali lagi, wawancara sedang berlangsung," katanya.

Tetapi tekanan finansial dari pandemi telah menyebabkan ketegangan mendasar antara penduduk lokal dan komunitas ekspatriat muncul ke permukaan.

Seorang lulusan Singapura baru-baru ini mengatakan kepada Telegraph bahwa banyak rekannya dan dirinya sendiri benar-benar kecewa terhadap pemerintah. "Kami melihat diri kami sangat bertentangan dengan populasi asing. Di setiap kesempatan, warga negara dirugikan. Benar-benar tidak ada negara terkemuka yang memiliki populasi asing setinggi itu," tuturnya.

Orang asing yang tinggal di Singapura mengatakan bahwa selain kekhawatiran tentang menyusutnya pasar kerja, mereka juga merasa semakin tidak nyaman. Satu peringatan telepon pemerintah yang menunjukkan kasus Covid-19 baru menurut kategori visa mendorong serangan anti-asing.

"Sejak Juli, suasana berubah drastis terhadap pekerja asing," kata seorang wanita Inggris yang tidak ingin disebutkan namanya. "Saran saya kepada siapa pun yang mempertimbangkan pindah ke Singapura untuk penugasan adalah - jangan lakukan. Anda tidak memiliki hak di sini, mereka tidak menginginkan Anda," cetusnya. [sindonews]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel