Ingat! Tanpa Bantuan Ottoman, Prancis Sudah Runtuh, "Are you brain-dead?"


"You should check whether you are brain dead," tegas Erdogan kepada Immanuel Macron saat pertemuan NATO 2019.

Presiden Erdogan berada di zaman, kebanyakan penguasanya semodel Macron berada di bawah kapasitas, namun bergaya bak pemimpin berkualitas.

Macron yang terus menerus menjaga sentimentil terhadap Turki, benar-benar melupakan sejarah bahwa Khilafah Utsmaniyah berperan besar dalam menjaga keutuhan monarki Perancis lebih dari 5 abad lamanya.

TRT World menurunkan kajian sejarah, betapa besarnya bantuan Khilafah Utsmaniyah terhadap Perancis. Saat itu, Francis I dan Suleiman I the Magnificent memprakarsai aliansi Perancis-Ottoman. Akar kerjasama terjadi awal abad ke-16 ketika Suleiman Agung memasuki perang Mohacs pada tahun 1526, mengalahkan kekaisaran Hongaria, yang merupakan sekutu terkuat Habsburg monarki Austria.

Bagaimana keputusan Sultan Suleiman untuk melawan Kekaisaran Hongaria membantu monarki Prancis saat itu?

Sejarawan mengatakan bahwa setahun sebelum perang, Louise dari Savoy, ibu dari raja Prancis, Francis I, menulis surat kepada Sultan, meminta bantuannya untuk mengeluarkan putranya dari penjara Habsburg.

Sebagai sekutu utama Habsburg, Kekaisaran Hongaria menghadapi kekalahan mengerikan di tangan Utsmaniyah, menandai berakhirnya dinasti Jagiellonia. Charles V, raja Habsburg, merasakan tekanan untuk datang ke meja perundingan dan membebaskan Francis I.

Peristiwa tersebut meletakkan dasar yang kuat bagi aliansi Perancis-Ottoman, yang bertahan selama beberapa abad. Membentuk aliansi dengan seorang Kaisar Muslim adalah langkah kontroversial bagi seorang raja Kristen, tetapi hal itu membantu Francis I memperpanjang umur kekaisarannya.

“Prancis meminta bantuan dari Kekaisaran Ottoman di setiap kesempatan melawan Habsburg. Juga negara diuntungkan dari dukungan Kekaisaran Ottoman ketika berjuang melawan dominasi Spanyol. Jadi, Ottoman memiliki kesempatan untuk campur tangan dalam politik Eropa dan mereka melakukannya," kata Profesor Feridun Mustafa Emecen, seorang Sejarawan Kekaisaran Ottoman di Istanbul 29 Mayis University.

Berbicara kepada TRT World, Ecemen mengatakan Habsburg telah mengepung kekaisaran Prancis dan hampir menjadi ancaman besar bagi identitas Prancis. Jika Ottoman tidak memasuki Eropa tengah selama perang Mohacs, Prancis akan berada di bawah hegemoni Habsburg, tambah Ecemen.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh Sabah Daily, Profesor Erhan Afyoncu, seorang sejarawan Turki dan rektor Universitas Pertahanan Nasional, mengatakan bahwa setelah panggilan pertama untuk bantuan dari Kekaisaran Prancis menandai dimulainya hubungan Perancis-Ottoman, Francis I kembali menoleh ke Suleiman Magnificent untuk meminta bantuan pada tahun 1528. Charles V masih mengganggu raja Prancis, yang merasa rentan terhadap musuh Austria-nya jika tidak ada dukungan Ottoman.

Berbicara dengan TRT World, sejarawan politik Mesut Hakki Casin, yang merupakan profesor di Universitas Yeditepe Istanbul, berpendapat bahwa "orang Turki dan Prancis adalah teman lama" dan retorika anti-Turki Macron kehilangan pengetahuan sejarah tentang bagaimana kedua negara melihat masing-masing.

Konsensus sejarah yang luas tentang kelangsungan hidup monarki Prancis abad ke-16, bagaimanapun, adalah bahwa tanpa dukungan Ottoman, itu akan runtuh di bawah kepungan Habsburg, yang berlangsung hingga 1918.

Selama masa pemerintahannya, Suleiman yang Agung menahan invasi Habsburg. Dalam pertempuran Buda, bagian barat ibu kota Hongaria modern Budapest, Austria menghadapi kekalahan besar di tangan Ottoman, yang memungkinkan penguasa Muslim untuk menembus jauh di Eropa tengah. Setelah mengalahkan kekaisaran Austria, target Suleiman selanjutnya adalah Wina. Pada 1529, Sultan Ottoman menghentikan Pengepungan Wina yang bersejarah.

Lebih dari satu dekade kemudian, Ottoman datang kembali untuk menyelamatkan Francis I pada tahun 1543. Suleiman mengirim kapal Angkatan Lautnya di bawah komando pelaut legendaris Barbaros Hayreddin Pasa. Beberapa sejarawan mengatakan bahwa Barbaros Hayreddin Pasa sangat dihormati di antara para pesaingnya, sehingga Charles V menawarkannya untuk mengambil alih Angkatan Lautnya sebagai kepala laksamana, tawaran yang ditolak Pasa dengan singkat. Charles V mencoba membujuk laksamana laut Ottoman dengan jaminan diberikan kerajaan di wilayah Spanyol yang berada di Afrika Utara, tetapi ditolak mentah-mentah oleh Pasha.

Ketika Pasha meninggal pada tahun 1546, dan Francis I meninggal setahun kemudian, kekaisaran Prancis kembali merasa gugup di tengah ancaman yang membayangi dari Habsburg. Akan tetapi Suleiman terus mendukung penerus Francis I, Henry II dan raja lainnya yang mengambil alih pemerintahan kekaisaran di dekade berikutnya.

“Setelah kematian Francis I, pada tahun 1550-an, Kekaisaran Ottoman dan Prancis melakukan kampanye militer bersama melawan Spanyol di mana bahkan Prancis meninggalkan salah satu pelabuhannya kepada Angkatan Laut Ottoman. Prancis mendapat keuntungan dari kekuatan angkatan laut Ottoman melawan Spanyol," kata Ecemen kepada TRT World.

Sepanjang abad ke-16, Kekaisaran Ottoman tidak hanya membantu Prancis setiap hari, tetapi terus mengirimkan pasukan dan Angkatan Lautnya untuk membantu mereka mengusir serangan Kekaisaran Habsburg. Menurut Afyoncu, pada tahun 1533, Suleiman the Magnificent mengirimkan 100.000 koin emas kepada Francis I. Dengan uang itu, raja Prancis menjalin aliansi strategis dengan pangeran Inggris dan Jerman.

Raja Prancis Henry II selalu menghargai dukungan Ottoman, memuji Suleiman yang Agung dengan rasa hormat yang dalam. Dia menyebut sultan sebagai 'Teman terhormat, raja Muslim yang luar biasa, Kaisar yang tak terkalahkan.'

Aliansi itu luar biasa. Aliansi non-ideologis pertama antara negara Kristen dan Muslim, yang berlangsung selama lebih dari dua setengah abad, sampai invasi Napoleon muncul di Mesir wilayah Ottoman pada 1798-1801.


Menurut Afyoncu, aliansi Prancis-Ottoman adalah simbol belas kasihan Ottoman kepada raja Prancis yang sangat bermasalah - sebuah kenyataan bersejarah yang tampaknya tidak disadari oleh Presiden Prancis Macron sehubungan dengan pernyataannya yang tidak sensitif terhadap Turki, negara penerus Ottoman.

Karena Prancis saat ini menyeret dirinya dalam perselisihan maritim dua sisi antara Turki dan Yunani di Mediterania Timur dengan mendukung Athena, Casin mengatakan ancaman militer yang ditimbulkan oleh sikap agresif Macron terhadap Turki, sekutu NATO-nya, dapat menjadi bencana bagi aliansi tersebut. "AS dan Jerman menyadari masalah itu dan mereka seharusnya tidak mengizinkan Prancis menghancurkan NATO," katanya.

Casin mengatakan rakyat Prancis dan pembuat kebijakan seharusnya tidak membiarkan Macron memutuskan hubungan berabad-abad antara Prancis dan Turki dan alih-alih menjual senjata ke Yunani, itu harus bekerja untuk memperkuat visi bersatu NATO.

Jadi jelas, Perancis sepatutnya berterimakasih kepada Turki. Sebab semua asset yang dimiliki Perancis berasal dari kerahiman Utsmaniyah. Bahkan menara Eiffel saja, baja dan besinya diambil dari Aljazair.

(By: Dr. Nandang Burhanudin)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel