Macron pimpin rapat 7 negara Eropa untuk hadapi Turki, Menhan Turki: Yang berkomplot melawan kami akan frustasi

 

ANKARA - Mereka yang berkomplot melawan Ankara akan merasakan frustrasi, seperti yang terjadi sebelumnya dalam sejarah, kata Menteri Pertahanan Turki Jenderal Hulusi Akar.

Sebelumnya, Presiden Prancis Emmanuel Macron memimpin pertemuan puncak para pemimpin Uni Eropa selatan (MED7) di pulau Corsica Prancis bersama dengan para pemimpin Portugal, Spanyol, Italia, Siprus dan Malta untuk membahas strategi negara-negara ini dalam menangani Turki terkait krisis Mediterania timur.

Yang paling menonjol dari apa yang dinyatakan dalam pernyataan penutup KTT Eropa Selatan tersebut adalah bahwa “kami memperbarui dukungan penuh kami untuk Yunani dan Siprus Yunani terhadap serangan berulang-ulang atas hak kedaulatan mereka tindakan agresif yang diambil oleh Turki.

Macron mendesak Eropa untuk mengadopsi “suara yang bersatu dan jelas” dalam kebijakannya terhadap Turki, menyatakan Ankara “bukan lagi mitra” mengingat perilakunya di Mediterania dan Libya.

“Kami orang Eropa harus jelas dan tegas dengan Presiden Recep Tayyip Erdogan dan perilakunya yang tidak dapat diterima,” kata Macron kepada wartawan menjelang pertemuan puncak.

“Saat ini Turki tidak lagi menjadi mitra di wilayah Mediterania timur karena perilakunya. Turki telah meningkatkan provokasi dengan cara yang tidak layak untuk negara yang hebat. Rakyat Turki adalah orang-orang hebat dan pantas mendapatkan sesuatu yang lain. Rakyat Turki pantas mendapatkan sesuatu yang berbeda dengan cara pemerintah berperilaku saat ini,” ujar Macron, seperti dikutip AFP, Jumat 11 September 2020.

Berbicara pada upacara militer di provinsi Izmir, Jenderal Hulusi Akar mengatakan pernyataan ini “lebih besar dari ukurannya dan melampaui batasnya, dan bertujuan untuk menyebarkan perselisihan di antara kami.”

“Kami siap untuk berdialog dengan Yunani, dan Turki berkomitmen untuk semua masalah hukum internasional, hubungan bertetangga yang baik, metode dan cara damai untuk berdialog atas dasar saling menghormati dan negosiasi, dan sejak awal menekankan pentingnya solusi politik untuk masalah Mediterania timur.” Tambah Menhan Turki itu.

Dia melanjutkan, “Terlepas dari semua kesulitan, tidak ada yang meragukan bahwa kami akan melindungi hak dan kepentingan kami sampai akhir dengan peluang dan kemampuan yang kami miliki saat ini, dan kami akan melanjutkan operasi dan aktivitas kami selama periode mendatang, dan kami bertekad untuk melindungi kepentingan sah kami dan masing-masing saudara dan saudari kami di Republik Turki Siprus Utara di bawah hukum internasional.”

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan Macron membahayakan kepentingan Uni Eropa (UE) dengan “sikap individual dan nasionalisnya.”

Pernyataan Macron berusaha “memberikan pelajaran dengan berbicara secara pedantis dengan refleks kolonial lamanya,” tambah pernyataan itu.

Kementerian Turki itu menekankan bahwa Presiden Recep Tayyip Erdogan adalah salah satu pemimpin di Eropa yang terpilih dengan perolehan suara terbanyak.

“Presiden kami selalu mendapatkan mandat dari rakyat Turki. Rakyat Turki dan pemerintahnya selalu memiliki satu hati dalam menghadapi masalah seperti itu dan akan terus melakukannya, ”tambah pernyataan itu.

Turki meminta Prancis untuk “mengambil sikap yang mendukung rekonsiliasi dan dialog,” ketimbang “bertindak membabi buta sebagai pendukung Yunani dan Siprus Yunani, yang mengambil langkah sepihak dan provokatif dan menyandera UE karena kepentingan mereka yang berpikiran sempit.”

Partai berkuasa di Turki juga menuduh Presiden Prancis Emmanuel Macron memperpanjang sejarah kolonialisme negaranya yang panjang.

“Macron melanjutkan kolonialisme, sementara Presiden kami [Recep Tayyip Erdogan] terus membela kepentingan rakyat tertindas, melindungi perdamaian, dan menggagalkan permainan kolonialis,” tulis Omer Celik, juru bicara Partai Keadilan dan Pembangunan (AK), dalam serangkaian cuitan.

Merujuk pada kekejaman yang ditemukan setelah mundurnya panglima perang Libya Khalifa Haftar – didukung oleh Macron – Celik mengatakan: “Macron bertanggung jawab atas kuburan massal Haftar. Macron sekarang mencoba memainkan permainan kolonial di Mediterania Timur menggunakan Yunani.”

“Presiden kami selalu mendapat kekuasaannya dari rakyat Turki. Rakyat Turki dan pemerintah selalu memiliki satu hati dalam menghadapi delusi seperti itu dan akan terus melakukannya,” tambah pernyataan itu.

Celik menambahkan bahwa dia bangga “bahwa mentalitas penjajah menjadikan presiden Turki sebagai target permusuhan.”

Ketegangan regional baru-baru ini meningkat karena masalah eksplorasi energi di Mediterania Timur.

Yunani dan negara-negara lain mencoba untuk menguasai wilayah maritim Turki dan hak eksplorasi energi, meski tidak ada negara yang memiliki garis pantai yang lebih panjang di kawasan Mediterania.

Turki secara konsisten menentang upaya Yunani untuk mendeklarasikan zona ekonomi eksklusif yang sangat besar, melanggar kepentingan Turki.

Ankara juga mengatakan sumber energi di dekat pulau Siprus harus dibagi secara adil antara Republik Turki Siprus Utara (TRNC) – yang telah mengeluarkan lisensi perusahaan minyak negara Turki, Turkish Petroleum – dan pemerintahan Siprus Yunani di Siprus Selatan.

Dialog untuk berbagi sumber daya ini secara adil akan jadi solusi bersama bagi semua pihak, kata otoritas Turki.

Sumber: Tr Agency / Anadolu Agency / TRT World

 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel