Gus Baha: Dalam Etika Jawa, Orang Nakal Harus Dikatakan Sundal atau Lonte

Gus Baha: Dalam Etika Jawa, Orang Nakal Harus Dikatakan Sundal atau Lonte

 KONTENISLAM.COM - Nama Ahmad Bahauddin Nursalim alias Gus Baha Senin (16/11/2020) pagi ini mendadak jadi trending topic di Twitter.  Pasalnya, di Twitter telah ramai beredar rekaman suara Gus Baha yang menyebut "berkah adanya lonte". 

Setelah ditelusuri, rekaman suara itu ternyata pertama disebarkan oleh Ustaz Maaher At-Thuwailibi melalui akun Twitter-nya, @ustadzmaaher_.

Ustaz Maaher mengunggah potongan rekaman suara Gus Baha saat ceramah yang menyebut adanya keberkahan dari sebutan lonte bagi orang nakal.  Dalam rekaman tersebut, Gus Baha membahas lonte yang dianggap menjijikkan namun membawa berkah.  

Tak ayal, potongan rekaman suara itu menjadi viral hingga membuat nama Gus Baha menggema di Twitter.

"Contoh paling mudah semoga kita dapat berkah dari contoh ini. Sebetulnya dalam etika Jawa, berkah kebenaran orang nakal harus dikatakan sundal atau lonte.

Itu kelontean dan kesundalan akan tabu terus, selama orang masih ngomong untuk lonte itu sundal, untuk WTS itu lonte atau sundal.

Artinya apa, orang masih jijik atau merendahkan derajat mereka yang berprofesi sebagai lonte atau sundal. Dan ini baik bagi agama, bagi keberlangsungan moral. Karena masih ada yang menjijikkan proses-proses yang salah.

Meskipun kita sebagai ulama, sebagai tokoh masyarakat tentu mereka tetap kita kasih ruang untuk taubat, juga kita kasih hak-hak martabatnya sebagai manusia. Tapi kita akan tetap bilang itu lonte atau apa," ujar Gus Baha dalam rekaman video itu.

Mengunggah rekaman suara tersebut, Ustaz Maaher pun berujar bahwa kita harus menyebut Gus Baha sebagai "lonte"  

"Ulama besar NU (Gus Baha): harus kita katakan lonte!" ujar Maaher.

Diketahui, video ceramah itu diduga terjadi jauh sebelum perseteruan Ustaz Maaher dan Nikita Mirzani.  Diketahui Nikita sempat mengomentari kepulangan Imam Besar FPI Muhammad Rizieq Shihab ke Indonesia.  Dalam pernyataannya Nikita menyebut habib merupakan tukang obat.  

Hingga akhirnya pernyataan Nikita itu memicu kemarahan beberapa pendukung Rizieq. Salah satunya Ustaz Maaher.  Bahkan Ustaz Maaher mengancam akan mengepung rumah Nikita dengan 800 orang pendukung Habib Rizieq. Dalam cuitannya yang ditujukan kepada Nikita, Ustaz Maaher menyebut Nikita sebagai lonte.

Di sisi lain, Nikita tidak gentar dengan ancaman Ustaz Maaher. Malah dia mengungkap bahwa Ustaz Maaher menghina ulama besar Habib Lutfi dalam sebuah cuitannya. (jatimtimes)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel