Muslim Uighur Dipaksa Makan Babi Setiap Hari Jumat saat Berada di Kamp Pendidikan Ulang Xinjiang

Kamp pendidikan ulang di Xinjiang 

KONTENISLAM.COM - Pengakuan mengejutkan diungkapkan oleh seorang mantan penghuni kamp pendidikan ulang di Xinjiang, China.

Sayragul Sautbay yang pernah ditahan di sana mengungkapkan Muslim Uighur dipaksa untuk makan daging babi setiap hari jumat.
 
Hal itu diungkapkan Sautbay, seorang dokter yang kini tinggal di Swedia, melalui buku yang diterbitkannya.

Pada buku itu, Sautbay mengungkapkan kesaksiannya mengenai apa yang terjadi di kamp pendidikan ulang tersebut, termasuk pemukulan, kekerasan seksual dan pemaksaan sterilisasi.

“Setiap hari Jumat, kami dipaksa untuk memakan daging babi. Mereka juga secara sengaja memilih hari yang suci bagi Umat Muslim saat melakukannya,” ujar Sautbay saat diwawancara oleh Al-Jazeera.

“Jika Anda menolak untuk melakukannya, Anda akan mendapat hukuman yang keras,” tambahnya.

Dia mengungkapkan kebijakan tersebut dirancang untuk menimbulkan rasa malu dan bersalah pada para tahanan muslim.

Sautbay pun mengatakan sulit untuk mengungkapkan dengan kata-kata, emosi yang dia rasakan setiap kali memakan daging babi.

“Saya merasa seperti menjadi seseorang yang berbeda. Sangat sulit unuk menerima hal itu,” katanya.

Meski kerap dikonsumsi di China, daging babi haram untuk dimakan oleh umat Muslim.

Kesaksian dari Sautbay dan beberapa orang lainnya, menjadi gambaran bagaimana China berusaha memperlakukan Xinjiang dengan membidik kepercayaan minoritas Muslim di sana sebagai target penindasan.
 
Kamp pendidikan ulang di sana mulai digunakan pada 2017, dengan alasan penggunaannya untuk melawan ekstrimisme.

Pemerintah China pun dikabarkan akal menggunakan Xinjiang sebagai wilayah peternakan babi, sesuatu yang bertentangan dengan cara hidup Muslim Uighur.
 
Sumber: kompastv

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel