Sudjiwo Tedjo: Untuk Hidup Enak Tak Usah Jadi Buzzer, Cukup Punya Otak

 

KONTENISLAM.COM - Budayawan Sudjiwo Tedjo memberikan sindiran keras kepada para buzzer yang bekerja membolak-balikkan fakta.

Sindiran tersebut disampaikan oleh Sudjiwo melalui akun Twitter miliknya @sudjiwotedjo.

Dia mengunggah foto saat sedang melakukan perjalanan dari Jakarta menuju ke Makassar dengan menaiki pesawat kelas bisnis.

Sudjiwo tampak menikmati perjalanan. Ia terlihat tiduran di kursi pesawat yang bisa diatur sebagai kasur.

Sudjiwo bercerita, perjalanannya menaiki maskapai plat merah garuda Indonesia merupakan undangan dari Bank Indonesia Sulawesi Selatan.

“Untuk hidup enak, kamu enggak harus jadi buzzer yang kerjanya membolak-balik fakta,” kata Sudjiwo, Selasa (22/12/2020).

Menurut Sudjiwo, seseorang bisa hidup dengan makmur tanpa harus membolak-balikan fakta seperti apa yang dilakukan para buzzer.
 
“Tanpa membolak-balikkan fakta, kamu juga bisa makmur,” ungkapnya.

Sudjiwo menilai, kunci dari sebuah kemakmuran adalah memiliki otak yang digunakan untuk berpikir dan berusaha.

Bukan menggunakannya untuk membolak-balikan fakta sehingga mengaburkan kebenaran.

“Kamu hanya harus punya otak,” ucapnya.

Dalam cuitan terpisah, Sujiwo mengaku kesal dengan ulah para buzzer yang telah menyerangnya.

Belum lama ini, Sujiwo melalui akun Twitter miliknya mengusulkan agar Presiden Joko Widodo melakukan syuting saat divaksin Covid-19.

Ia mengusulkan proses pengambilan gambar dilakukan menggunakan satu kamera tanpa editing sebagai bukti Jokowi menjadi orang pertama yang divaksin.

“Bila berita ini benar, salut mas @jokowi. Usul: untuk menghindari ada yang tidak percaya, apalagi sinis dll, syutingnya satu kamera, tidak ada editing, one shoot taping dari penyedotan vaksin di botol sampai suntikan dan tayangnya pakai timer. Kalau saya sih percaya, mas,” cuit Sudjiwo pada 16 Desember lalu.
 
Namun, cuitan Sudjiwo tersebut justru dipelintir oleh buzzer dan diviralkan oleh akun-akun robot binaan para buzzer.

“Enggak marah, cuma kasihan saja kok sampai segitunya cari duit. Aku ngetwit panjang lebar soal rekaman vaksinasi Jokowi, tujuannya justru menghindarkan beliau dari fitnah. Konteks panjang lebar itu dihapus lalu diprokontrakan dengan pak Jokowi dan diviralkan oleh akun-akun robot,” ungkapnya.[law-justice]


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel