Israel dan India, Aliansi Islamofobia

KONTENISLAM.COM - Bangsa Israel dan India berbagi banyak hal dalam sejarah modern mereka. Keduanya ditempa dalam wadah kolonialisme Inggris. Dalam memerintah keduanya, entitas kolonial menggunakan “pembagian dan penaklukan”: menempatkan suku atau kelompok agama melawan satu sama lain untuk mempertahankan konflik antar kelompok, yang mencegah mereka bersatu melawan musuh kolonial bersama.

Setelah Perang Dunia II, Inggris dipusingkan dengan biaya perang yang sangat besar. Eropa hancur. Perekonomian terpukul. Akibatnya, Kekaisaran melepaskan wilayah jajahannya. Mundurnya Inggris ini menyebabkan perang dan pengusiran massal dalam kasus Israel (1948) dan pembantaian antaragama di India (1947).

Jutaan umat Hindu dan Muslim diusir dari tanah air mereka selama Partisi, dan dalam banyak kasus dipaksa pindah ke negara yang tidak pernah mereka kenal.

Saat berada di Israel, satu juta penduduk asli Palestina secara etnis dibersihkan dari 400 desa, yang sebagian besar tetap ditinggalkan hingga hari ini. Mereka melarikan diri ke Suriah, Lebanon, Yordania, Tepi Barat, dan Gaza, menjadi pengungsi permanen di negara-negara yang tidak pernah mereka kenal.

Dilansir TRT World, sampai hari ini sebagian besar belum diberikan kewarganegaraan, atau terintegrasi dengan sukses.

Dari sekularisme …

Terlepas dari pertumpahan darah antaragama sebelum menjadi negara bagian, pemerintah sosialis sekuler mengambil alih kekuasaan di India (Kongres) dan Israel (Buruh). 

Kebijakan luar negeri India memperjuangkan gerakan non-blok, yang, pada gilirannya, bersimpati pada perjuangan Palestina. Ia beraliansi dengan Uni Soviet, yang menyediakan banyak perangkat keras militernya. Rusia juga merupakan sekutu utama negara-negara Arab dan menyediakan banyak persenjataan mereka.

Israel, di sisi lain, beralih ke barat untuk mendapatkan dukungan ekonomi dan militernya. Di atas segalanya, AS, dan pada tingkat yang lebih rendah Eropa, menjadi penjamin dan pelindungnya. Sebagian besar keselarasan ini ditentukan oleh persaingan Perang Dingin antara Uni Soviet dan negara ini.

Elit Partai Buruh yang memerintah Israel tanpa henti dari tahun 1948 hingga 1977, sebagian besar terdiri dari Yahudi Ashkenazi yang berasal dari Eropa Timur. Orang Yahudi Arab (Mizrahim) dipandang lebih tidak beradab dibandingkan dengan saudara-saudara Eropa mereka, meskipun satu langkah lebih tinggi dalam skala sosial daripada orang Palestina Israel.

… menjadi nasionalisme agama

Pada tahun 1977, angin perubahan menyapu Partai Buruh sosialis yang sekuler dari panggung politik Israel setelah lebih dari tiga dekade mendominasi. Partai sayap kanan Likud, sebagian besar karena kekuatan kebencian Mizrahi pada rasisme dan pelecehan oleh Partai Buruh, berkuasa untuk pertama kalinya sejak berdirinya entitas Zionis.

Di India, Partai Kongres tidak pernah menghadapi oposisi yang serius hingga tahun 1980-an. Kemudian, sebuah partai nasionalis Hindu baru, Partai Bharatiya Janata (BJP), muncul dari gerakan paramiliter anti-Muslim, Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS). Partai ini mempertahankan keyakinan mistik dalam supremasi rasial bangsa Hindu yang mencontoh fasisme Jerman dan Italia.

BJP didirikan pada tahun 1980. Salah satu pemimpin daerahnya yang paling menjanjikan adalah Narendra Modi, gubernur provinsi Gujarat. 

Pada 2002, setelah Muslim setempat membakar kereta yang dipenuhi para pelancong Hindu, umat Hindu Gujarat membalas dendam. Mereka mengamuk selama berhari-hari di pemukiman-pemukiman Muslim, hampir 1.000 tewas dalam pembantaian itu. 

Modi hampir tidak terdengar atau terlihat – sampai yang terburuk berakhir. Dia menolak untuk mengecam pembantaian itu dan membantah bertanggung jawab atas pembantaian tersebut. 

Modi juga ditolak visanya ke AS pada tahun 2005 dan visa bisnis/turisnya dicabut karena pelanggaran berat terhadap kebebasan beragama – satu-satunya pria hingga saat ini yang telah menjadi sasaran pelanggaran khusus tersebut.

Bagaimanapun, Modi mengendarai gelombang semangat anti-Muslim ini untuk menjadi terkenal di tingkat nasional. 

Pada 2014, dia menggulingkan pemerintahan Kongres, yang telah memerintah negara itu hampir tanpa gangguan selama lebih dari enam dekade. 

Setelah berkuasa, dia mengulangi strategi Gujarat. Dengan menghindari provokasi Islamofobia secara langsung dan berbicara tentang India yang merupakan rumah bagi Muslim dan Hindu. Namun, kebijakan dan hukumnya membuktikan sebaliknya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel