Tokoh Politik dan Militer Mengakui Hamas Secara Efektif Mengalahkan Israel

Tokoh politik dan militer mengakui kemenangan efektif bagi Hamas dalam babak pertempuran terakhir

Ketika gencatan senjata yang tidak mudah membayangi Gaza dan Israel, berbagai perbedaan telah muncul mengenai siapa yang "memenangkan" putaran kekerasan di bulan Mei.

Sebagian besar Gaza sekali lagi berada dalam reruntuhan dengan serangan udara Israel yang menewaskan 253 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan melukai lebih dari 1.900, menurut kementerian kesehatan di Gaza. Roket Hamas juga menewaskan 13 orang Israel.

Namun, sebuah konsensus muncul di media Israel -dan di antara politisi dan komando militer- bahwa Hamas secara efektif mengalahkan Israel.

Pejabat militer telah menyimpulkan bahwa, dari sudut pandang strategis, Hamas mencapai tujuannya untuk menjadikan dirinya sebagai pemain yang tidak dapat diabaikan ketika datang ke Yerusalem dan Masjid al-Aqsa. Doktrin Israel "memotong rumput" tentang serangan berulang-ulang di Jalur Gaza untuk mencegah gerakan perlawanan Palestina mengumpulkan kekuatan militer, sebagian besar telah gagal.

Alasan utamanya adalah "menyempitnya" ketidakseimbangan militer yang telah lama ada antara penguasa de facto Gaza (Hamas) dan tentara Israel.

Kemampuan militer baru Hamas -roket jarak jauh dan lebih akurat, pesawat tak berawak dan kapal selam tak berawak- telah mengejutkan militer Israel.

Imad Jugaos, peneliti di Institut Max Planck untuk Antropologi Sosial, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa dia memperkirakan bahwa kepemimpinan Hamas juga menciptakan distribusi tenaga kerja untuk melawan serangan Israel. Kelompok tersebut menyediakan mortir jarak rendah ke sayap kiri Front Populer untuk Pembebasan Palestina (PFLP), sementara mereka (Brigade Al-Qassam Hamas) fokus pada pengoperasian senjata jarak jauh.

Tidak adanya tank Israel -tampaknya sebagian besar ditarik setelah seorang tentara Israel tewas pada 12 Mei oleh rudal anti-tank- juga memungkinkan operator mortir (dari pejuang Gaza) untuk mendekati pagar perbatasan Gaza dan membawa mortir dalam jangkauan komunitas Israel di sekitar kantong yang terkepung.

Menurut media israel Haaretz, di komunitas tersebut, lebih dari 3.400 warga Israel meminta perawatan psikologis akibat trauma selama 11 hari pertempuran, dibandingkan dengan 2.200 permintaan yang diterima di wilayah tersebut selama 51 hari pertempuran pada tahun 2014.

“Dalam perang tahun 2014, daerah perbatasan (Gaza-Israel) adalah area yang paling mematikan untuk IDF (Pasukan Pertahanan Israel): penggunaan mortir dan senjata anti-tank, serangan melalui terowongan di pos perbatasan, dan serangan pasukan katak dari laut, serangan yang besar dalam pertempuran kala itu," kata jurnalis dan peneliti Kanada John Elmer.

"IDF (karena pengalaman mematikan perang 2014) tampaknya tidak ingin masuk dalam pertempuran di wilayah perbatasan dalam perang kali ini (sehingga wilayah perbatasan tak terjaga IDF, akibatnya warga Israel yang stres dan trauma berlipat kali ini)," lanjutnya. 

Saham jatuh di perusahaan senjata

Pieter Wezeman, peneliti senior di Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI), mengatakan kepada Middle East Eye bahwa militer Israel mengandalkan senjata yang dipasok oleh AS, diikuti oleh Jerman dan Italia.

Wezeman menyebutkan bahwa Jerman memberi Israel kapal selam, fregat, torpedo, dan mesin untuk tank Merkava - semuanya adalah senjata yang tidak memainkan peran yang terlihat dalam serangan baru-baru ini. Pemboman udara, bagaimanapun, dilakukan dengan menggunakan pesawat buatan AS oleh pilot yang dilatih dengan pesawat latih yang dipasok Italia.

Ketika sampai pada senjata buatan Israel, bagaimanapun, perusahaan pertahanan relatif diam selama putaran terakhir pemboman Gaza. Situs web tiga perusahaan terbesar, Elbit Systems, IAI dan Rafael tidak mengunggah komentar apa pun tentang konflik yang terjadi belakangan ini.

Sistem paling terlihat yang digunakan oleh militer Israel adalah Iron Dome, yang sangat disubsidi oleh AS tetapi masih menelan biaya ratusan ribu dolar per intersepsi.

Sebagai hasil dari fakta bahwa sistem Iron Dome secara keliru menembak jatuh drone yang diproduksi oleh Elbit Systems, senjata Elbit terungkap telah digunakan dalam pemboman Gaza, dengan aktivis di Inggris membarikade diri di atas atap Elbit. Sistem pabrik memprotes penggunaan senjatanya terhadap warga sipil di jalur tersebut.

Antony Loewenstein, seorang jurnalis independen yang baru-baru ini tinggal di Yerusalem dan sedang menulis buku tentang bagaimana pendudukan Israel telah mengglobal, menunjukkan bahwa Palestina sering kali menjadi ajang uji coba senjata dan perlengkapan pertahanan baru Israel.

"Dalam konflik baru-baru ini antara Gaza dan Israel, tampaknya Hamas meningkatkan persenjataannya dengan rudal jarak jauh yang lebih akurat. Namun, secara historis, banyak teknologi dan senjata pengawasan tercanggih Israel pertama kali dikembangkan untuk digunakan melawan orang-orang Palestina di Tepi Barat, Gaza dan Israel sendiri," katanya pada MEE.

"Perusahaan Israel masih berbicara tentang senjata yang 'teruji dalam pertempuran' untuk penjualan global. Banyak 'inovator' utama dalam ruang ini bekerja untuk Unit siber 8200 Israel yang terkenal kejam dan membawa pengalaman ini ke sektor swasta, yang mengarah ke teknik yang disempurnakan di Palestina yang digunakan dan disalahgunakan dalam konflik global."

Namun, Elbit Systems, satu-satunya perusahaan milik swasta di tiga besar Israel, melihat harga sahamnya sebagian besar turun selama putaran pertempuran baru-baru ini - dibandingkan dengan putaran sebelumnya, di mana ia naik.

Pertempuran kali ini, kesenjangan kekuatan militer antara militer Israel (yang merupakan militer terkuat ke-14 di dunia) dan kelompok-kelompok perlawanan bersenjata Palestina, secara bertahap menyempit.

(Sumber: MEE)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel