Kota Utama Afghanistan Utara Mazar-i-Sharif Jatuh ke Tangan Taliban, Semakin Dekat Kejatuhan Ibu Kota Kabul

 

KONTENISLAM.COM - Kota utama Afghanistan utara Mazar-i-Sharif jatuh ke tangan Taliban. Penguasaan atas Mazar-i-Sharif memberi Taliban kendali atas seluruh Afghanistan utara, juga semakin dekat ke Ibu Kota Kabul.
 
Taliban telah merebut sebuah kota besar yang dijaga ketat di Afghanistan utara dalam kemunduran besar bagi pemerintah, dan kelompok itu mendekati ibukota kurang dari tiga minggu sebelum Amerika Serikat berharap untuk menyelesaikan penarikan pasukannya.

Jatuhnya Mazar-i-Sharif pada hari Sabtu (14/8/2021), kota terbesar keempat di negara itu, yang telah dijanjikan untuk dipertahankan oleh pasukan Afghanistan dan dua mantan orang kuat, menyerahkan kendali Taliban atas seluruh Afghanistan utara, membatasi pemerintah yang didukung Barat ke pusat dan timur.

Pasukan keamanan dari Mazar-i-Sharif melarikan diri menuju perbatasan, Afzal Hadid, kepala dewan provinsi Balkh, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

“Taliban telah menguasai Mazar-i-Sharif,” katanya. "Semua pasukan keamanan telah meninggalkan kota Mazar." Kota itu tampaknya sebagian besar jatuh tanpa perlawanan, meskipun bentrokan sporadis terus berlanjut di dekatnya, katanya.
 
Abas Ebrahimzada, seorang legislator dari provinsi Balkh di mana kota itu berada, mengatakan kepada kantor berita The Associated Press bahwa tentara nasional menyerah terlebih dahulu, yang mendorong milisi pro-pemerintah dan pasukan lain kehilangan moral dan menyerah dalam menghadapi serangan Taliban.

Ebrahimzada mengatakan Abdul Rashid Dostum dan Ata Mohammad Noor, mantan orang kuat yang memimpin ribuan pejuang, telah melarikan diri dari provinsi dan keberadaan mereka tidak diketahui.

Taliban telah membuat kemajuan signifikan dalam beberapa hari terakhir, termasuk merebut Herat dan Kandahar, kota terbesar kedua dan ketiga di negara itu. Sekarang telah menguasai sekitar 22 dari 34 provinsi Afghanistan sejak 6 Agustus, meninggalkan pemerintah yang didukung Barat dengan segelintir provinsi di tengah dan timur, serta ibu kota, Kabul.

Evakuasi Warga AS

Presiden AS Joe Biden pada hari Sabtu (14/8) meningkatkan jumlah tentara Amerika yang dikirim ke Afghanistan untuk membantu mengevakuasi personel kedutaan dan warga sipil Afghanistan, dan memperingatkan Taliban, yang menuju Kabul, untuk tidak menghalangi misi tersebut.

Setelah berkonsultasi dengan tim keamanan nasionalnya, Biden mengatakan total “sekitar 5.000” tentara AS – naik dari 3.000 – sekarang akan dikerahkan untuk mengatur evakuasi dan akhir misi AS setelah 20 tahun di Afghanistan.

Pada hari Sabtu, Taliban merebut semua provinsi Logar, tepat di selatan Kabul, dan menahan pejabat lokal, kata Hoda Ahmadi, seorang legislator dari provinsi tersebut. Dia mengatakan Taliban telah mencapai distrik Char Asyab, hanya 11 km (7 mil) selatan ibukota.
 
Pidato Presiden Afghanistan

Pada hari Sabtu, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani menyampaikan pidato di televisi, penampilan publik pertamanya sejak keuntungan Taliban baru-baru ini. Dia berjanji untuk tidak menyerah "prestasi" dari 20 tahun sejak AS menggulingkan Taliban setelah serangan 9/11.

AS terus mengadakan pembicaraan damai antara pemerintah rezim Afghanistan dan Taliban di Qatar minggu ini, dan masyarakat internasional telah memperingatkan bahwa pemerintah Taliban yang dibuat dengan paksa akan dijauhi. Tetapi kelompok itu tampaknya tidak terlalu tertarik untuk membuat konsesi karena telah meraih kemenangan di medan perang.

“Kami telah memulai konsultasi, di dalam pemerintahan dengan para tetua dan pemimpin politik, perwakilan dari berbagai tingkat masyarakat serta sekutu internasional kami,” kata Ghani.

Beberapa jam kemudian, pasukannya mengalami salah satu kemunduran terbesar sejak serangan Taliban dimulai.
 
Rob McBride dari Al Jazeera, melaporkan dari Kabul, mengatakan itu adalah “kejutan besar” bahwa kota itu (Mazar-i-Sharif ) jatuh begitu cepat.

“Perlawanan telah runtuh dengan sangat cepat. Mazar-i-Sharif dipandang hampir seperti benteng yang menentang Taliban – benteng itu dijaga ketat dan ada pertempuran yang sedang berlangsung selama beberapa hari,” katanya.

Namun, akhirnya Mazar-i-Sharif jatuh begitu cepat ke tangan Taliban, tanpa perlawanan berarti.

Jatuhnya Ibu Kota Kabul kini tinggal menunggu hitungan hari atau jam.

(Sumber: Al-Jazeera)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini