Pengakuan Maaf Kapolda Sumsel Sebab 'Prank' Akidi Tio Picu Kegaduhan



GELORA.CO - Prank' donasi Rp 2 triliun dari mendiang Akidi Tio yang disalurkan keluarga bikin Kapolda Sumatera Selatan (Kapolda Sumsel) Irjen Eko Indra Heri minta maaf. Bagaimana tidak, polemik ini sudah menimbulkan kegaduhan.

Setelah ribut-ribut soal sumbangan Akidi Tio menghebohkan seantero negeri, Kapolda Sumsel melayangkan permintaan maaf langsung kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo. Permintaan maaf juga disampaikan untuk masyarakat Indonesia.

"Secara pribadi saya mohon maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia. Khususnya jelas kepada bapak Kapolri, pejabat utama Mabes Polri, anggota Polri se-Indonesia dan masyarakat Sumatera Selatan," kata Eko membuka konferensi pers di Polda Sumsel, Kamis (5/8/2021).

Kapolda Sumsel juga meminta maaf kepada tokoh agama, Gubernur Sumsel Herman Deru hingga Danrem Garuda Dempo Brigjen TNI Agus, karena ikut terlibat dalam kasus tersebut. "Tokoh agama, gubernur dan danrem yang ikut terlibat dalam kegaduhan ini," imbuh Kapolda.

Eko menilai kegaduhan itu berasal dari dirinya. Dia mengaku tidak hati-hati dengan rencana bantuan Rp 2 triliun yang akhirnya menimbulkan kegaduhan.

"Kegaduhan ini tentu karena kesalahan saya sebagai individu. Sebagai manusia biasa dan saya mohon maaf. Ini terjadi karena ketidakhati-hatian saya selaku individu ketika mendapat informasi awal," katanya.

Kapolda Sumsel mengaku kurang hati-hati sehingga memicu polemik hibah bodong Akidi Tio. Dia meminta maaf atas polemik yang terjadi.

"Sebagai manusia biasa dan saya mohon maaf. Ini terjadi karena ketidakhati-hatian saya selaku individu ketika mendapat informasi awal," katanya.

Minta Calon Donatur Tak Mundur
Meski demikian, dia berharap polemik ini tak membuat warga ragu jika ingin berdonasi. Dia mengaku memaafkan keluarga Akidi Tio terlepas dari ada-tidaknya dana Rp 2 triliun yang dijanjikan serta memaafkan dan berterima kasih kepada pihak yang mengkritik serta memuji rencana sumbangan itu.

"Saya berpesan kepada donatur yang masih ingin memberikan bantuan jangan mundur, jangan ragu, percayalah, tebarkan selalu kebaikan," kata dia.

"Terlepas ada atau tidaknya dana ini nantinya, saya dengan kondisi seperti ini, saya sudah memaafkan kepada keluarga besar Akidi maupun pihak-pihak lain, termasuk yang menghujat baik secara pribadi dan lainnya. Saya juga berterima kasih mereka-mereka yang berempati terlepas dana ada atau tidak ada," katanya.(detik)



[mediamuslim.org]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel