The Real Campaign Bukan Pakai Baliho, Tapi Melalui Kerja Nyata Melawan Pandemi

The Real Campaign Bukan Pakai Baliho, Tapi Melalui Kerja Nyata Melawan Pandemi 

KONTENISLAM.COM - Maraknya baliho sejumlah elite politik nasional di tengah kondisi masyarakat yang masih terdampak pandemi Covid-19 hanyalah sebuah aksi yang kontraproduktif.

Bahkan bukan mustahil, justru menciptakan rasa antipati dari masyarakat. Karena masyarakat lebih membutuhkan kepastian soal hidup mereka untuk menghadapi tekanan akibat pandemi yang berkepanjangan.

"Kondisi pandemi yang grafiknya belum melandai, ekonomi rakyat yang sedang berat, psikologi publik dalam tekanan pandemi, adalah kondisi real masyarakat kekinian," ujar pengamat politik Universitas Nasional, Andi Yusran, kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (11/8).

"Dalam kondisi yang demikian itu, maka ‘menjamurnya’ baliho politik capres justru akan kontraproduktif dengan aktor yang bersangkutan," imbuhnya.

Menurut Andi Yusran, publik justru menjadi antipati. Karena psikologi politik publik sesungguhnya tidak sedang membutuhkan keberadaan berbagai baliho dan pesan-pesannya yang termuat di dalamnya.

Ia pun mengingatkan, kalau ingin membangun persepsi masyarakat yang positif, haruslah dengan cara melakukan kerja nyata. Bukan sekadar memasang gambar diri berukuran besar.

"Kerja-kerja real dalam proyek sosial melawan pandemi justru bisa membangun persepsi positif publik kepada elite (politik) yang bersangkutan. Dan itu ‘the real campaign’," tegasnya menutup. (RMOL)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini