Bapak PCR Ngurusi WC

Sungguh sebenarnya hati saya pagi ini rada Bapak PCR Ngurusi WC
"Bapak PCR" Ngurusi WC

Oleh: Naniek S Deyang

Sungguh sebenarnya hati saya pagi ini rada-rata BT. Eh pas lagi BT, jadi tambah BT baca-baca berita dan lihat video, "Bapak PCR" itu ngurusin WC. Dengan berita besar-besar "Menteri BUMN menggratiskan WC  di SPBU Milik Pertamina"....

Sumpahhhhhhh Pak, saya gemes-segemesnya wong WC aja kok Bapak urusin! Itu lho Pak, tolong gratiskan PCR soalnya bapak kan bilang bisnis PCR gak nyari untung!

Serius Pak, kalau Anda matikan periuk nasi orang susah, kalau bapak Nyapres atau Nyawapres saya akan bilang ke teman-teman saya kaum dhuafa tolong jangan milih pada orang yg gak berpihak pada orang susah. 

Lagian yg sok dema-demo pungli di WC Rp 2000 -4000, kelihatan pada salah jalan banget hidup  kalian ya! Nohhh kalau mau demo napa solar ilang? Napa Pertalite naik? Napa jalan dibangun dari utang dijual murah? Noh demo napa perusahaan2 BUMN pada terlilit utang  trilyunan dan semua sudah megap -megap. Demo kok demo WC, hadeuhhh rasanya pengin saya pisuhi semua ....😡

Pak Erick mohon maaf saya marah banget soal duit 2000 - 4000 disoal? Bapak sdh pernah ke WC umum termasuk SPBU Pak? Pasti belum pernah kayaknya, soalnya kalau pub atau pipis pasti bapak sebagai orang kaya atau pejabat bisa mampir hotel atau resto besar yg bapak lewatin. Itu pun kalau bapak lewat darat, tapi saya yakin bapak kemana-mana pasti naik pesawat.

Pak, bisa bayangkan setiap hari ratusan bahkan ribuan orang, kadang gak ada hubungannya dng beli BBM ya berhenti di SPBU karena pengin ke WC atau shalat. Bayangkan lagi Pak, ratusan orang tidak semua sehat. Ribuan jenis penyakit dibuang bersama kotoran orang2 yg mampir ke WC SPBU itu Pak!  

Beruntunglah saya dan juga Bapak tidak ditempatkan Allah menjadi penjaga WC. Kalau saya misalnya ditempatkan, betapa besarnya resiko yang saya tanggung tertular penyakit dari orang yg buang kotoran di WC. Belum lagi seharian bahkan 24 jam kita harus hidup dengan menghirup "wewangian" bau WC Pak. Kalau saya tidak sanggup Pak!!

Lha ini ada manusia yg Allah tempat nasibnya jadi pegawai SPBU kemudiaan nyambi bersihkan WC , lha apa salahnya tho Pak kalau kita yg ke WC ngasih dng ikhlas  2000-4000. Jujur pak sepanjang hidup, saya nggak pernah naruh di kotak yg dipasang 2000 Pak, minimal 5000! Saya gak tega dengan nasib orang yg mau membersihkan kotoran manusia lain demi utk bisa makan Pak!😭😭😭.

Jadi Pak Erick, sungguh kebijakan Anda mengratiskan WC di SPBU Pertamina itu bukan kabar yg menggembirakan, tapi malah menyedihkan buat kami yg hidup dengan nurani Pak! Coba bapak survei dari 1000 orang yg biasa ke WC SPBU apakah mereka mau  ke WC SPBU Pertamina gratis? Saya kok yakin nggak ada yg mau ! Kalau ada yg mau mungkin bisa jadi ada yg sowak di otaknya Pak 🙏. Mengapa gak mau gratis? Karena uang 2000-4000 itu gak pernah diminta paksa oleh penunggu WC, mereka hanya menyediakan kotak. Dikasih monggo gak dikasih juga gak apa2. Jadi yg nyebut pungli itu benar2 otaknya kebalik. 

Saya memilih bayar 2000 bahkan 10.000 asal WC-nya nggak jorok, dari pada gratis tapi WC-nya gilani dan penuh penyakit.

Lebih baik bapak mengratiskan PCR, juga Solar normalkan lagi (barangnya ada di SPBU) karena petani, sopir truck, super bus dll nangis semua Pak, soalnya kalau harus beli dexlite mereka akan mati kelaparan gak bawa untung pak, atau malah pada stroke karena sedih gak kuat beli BBM.  

Oh ya Garuda, PLN dan BUMN karya pada  kelilit utang gak karu-karuan gedhenya, tolong Bapak beresin itu dulu saja  dari pada ngurusin WC.

(*dari fb Naniek S Deyang, 23/11/2021)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini