Malaysia Tolak Tim Squash Israel Memasuki Wilayahnya

Malaysia menolak memberikan visa bagi pemain Israel untuk berpartisipasi dalam kejuaraan Malaysia Tolak Tim Squash Israel Memasuki Wilayahnya
KUALA LUMPUR — Malaysia menolak memberikan visa bagi pemain Israel untuk berpartisipasi dalam kejuaraan dunia squash bulan depan, kata badan olahraga itu, yang memicu kemarahan di negara Yahudi itu.

Ini adalah contoh terbaru dari negara Asia Tenggara yang berpenduduk mayoritas Muslim, yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, berusaha untuk melarang atletnya dari negara tersebut.

Kejuaraan Tim Dunia untuk pria akan berlangsung di Kuala Lumpur dari 7-12 Desember mendatang, dengan 26 regu yang berpartisipasi.

Federasi Squash Dunia (WSF) mengatakan telah "diberitahukan bahwa, saat ini, pihak berwenang Malaysia belum menerima untuk memberikan visa bagi tim squash Israel."

“WSF berkomitmen pada prinsip kejuaraan dunia yang terbuka dan inklusif di mana semua negara anggota yang ingin berpartisipasi dipersilakan untuk melakukannya,” kata badan pengelola dalam sebuah pernyataan kepada AFP.

WSF menambahkan bahwa pihaknya telah melakukan kontak dengan badan squash Malaysia dan berharap bahwa “solusi yang adil dan praktis dapat dicapai.”

Warga Israel dilarang mengunjungi negara Asia Selatan itu, di mana perjuangan Palestina mendapat dukungan luas. Mantan perdana menteri Malaysia Mahathir Mohamad pernah mengatakan bahwa dia “senang diberi label antisemit”.

Asosiasi Squash Israel mengatakan pihaknya berencana untuk beralih ke Pengadilan Arbitrase Olahraga di Swiss jika WSF tidak dapat menyelesaikan masalah tersebut.

"Sayang sekali mereka mencampuradukkan olahraga dengan politik," kata ketua asosiasi Aviv Bushinsky kepada AFP. “Mereka yang menutup mata – semua negara yang berpartisipasi dan membiarkan hal seperti itu terjadi – mereka membiarkan rasisme dan diskriminasi terjadi dalam olahraga.”

Asosiasi Raket Squash Malaysia, organisasi squash negara itu, menolak berkomentar.

Dalam komentar sebelumnya, menanggapi permintaan Presiden WSF Gerard Monteiro, kepala organisasi squash Malaysia mengatakan negara itu “tidak dapat menjamin keselamatan [pemain Israel].”

Menteri Olahraga dan Kebudayaan Israel Chili Tropper mengatakan dalam sebuah pernyataan awal pekan ini: “Saya merasa tidak mungkin untuk percaya bahwa di era modern ini, masih ada tempat untuk diskriminasi, serta pencampuran pertimbangan politik dan olahraga.”

Turnamen awal tahun ini dipindahkan ke Malaysia dari Selandia Baru karena pembatasan perjalanan terkait virus corona.

Pada 2019, Malaysia dicabut haknya untuk menjadi tuan rumah Kejuaraan Renang Para Dunia karena mengancam akan menolak atlet Israel.

Pada 2015, peselancar angin Israel harus menarik diri dari kompetisi di pulau Langkawi setelah visanya ditolak.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini