Erdogan: Suku Bunga Tinggi Tidak Sesuai dengan Islam, Sebagai Seorang Muslim, Saya Akan Tetap Menjalankan Ajaran Agama Kami

Dalam pidato yang disiarkan pada Minggu malam waktu setempat Erdogan: Suku Bunga Tinggi Tidak Sesuai dengan Islam, Sebagai Seorang Muslim, Saya Akan Tetap Menjalankan Ajaran Agama Kami
[PORTAL-ISLAM] Dalam pidato yang disiarkan pada Minggu malam waktu setempat (19/12/2021), Presiden Erdogan menggarisbawahi bahwa sebagai seorang Muslim, ia tidak mendukung kenaikan suku bunga.

"Mereka mengeluh kami terus memangkas suku bunga. Jangan harap (kebijakan) yang lain dari saya," tegasnya.

"Sebagai seorang Muslim, saya akan tetap menjalankan ajaran agama kami. Ini adalah perintah," kata Erdogan, dilansir BBC Turki.

Berdasarkan syariah Islam, Muslim dilarang menerima atau memetik bunga pinjaman.

Dolar, euro turun 20% nilainya terhadap lira Turki atas pernyataan Erdogan

Dilansir DailySabah, Dolar AS dan Euro menukik turun lebih dari 20% Senin (20/12/2021) malam setelah pernyataan Presiden Recep Tayyip Erdoğan di mana ia merinci langkah-langkah Turki untuk memerangi inflasi yang tinggi dan nilai tukar mata uang yang berfluktuasi.

Greenback jatuh ke 12,90 melawan lira Turki sementara euro berada di 14,60 pada 19:35. WAKTU GREENWICH.

“Turki tidak akan lagi menjadi negara yang bergantung pada impor,” kata Erdogan dalam sebuah pernyataan sebelumnya pada hari yang sama.

Berbicara pada konferensi pers setelah pertemuan Kabinet di Kompleks Kepresidenan Ankara, presiden menggarisbawahi bahwa Turki bersikeras pada model ekonomi barunya yang memprioritaskan suku bunga yang lebih rendah, jumlah lapangan kerja yang tinggi, dan lebih banyak investasi.

Pemerintah juga akan terus menepati janjinya untuk melindungi masyarakat Turki dari biaya hidup yang tinggi, kata Erdogan.

Tidak ada warga negara Turki yang harus memindahkan tabungan mereka dari lira Turki ke mata uang asing, kata presiden lebih lanjut.

Erdogan juga mengatakan bahwa pemerintah Turki sedang menghadirkan alternatif keuangan baru untuk tabungan warga untuk menenangkan kekhawatiran mereka atas nilai tukar - yang telah mencapai rekor tertinggi dalam beberapa hari terakhir.

“Bagi perusahaan pengekspor yang kesulitan menyajikan harga karena fluktuasi kurs valuta asing, akan diberikan kurs berjangka melalui Bank Sentral,” jelasnya.

Tarif subsidi negara pada sistem pensiun pribadi akan dinaikkan secara signifikan dari 5% menjadi 30% untuk meningkatkan daya tariknya, ia menggarisbawahi.

"Dengan suku bunga yang lebih rendah, kita akan melihat inflasi turun dalam beberapa bulan," tambahnya.

Baru-baru ini, Erdogan juga mengatakan bahwa dia menurunkan inflasi Turki menjadi 4% sebelumnya dan berjanji untuk melakukannya lagi, karena negara tersebut bergulat dengan inflasi 21% dan melonjaknya harga di tengah jatuhnya lira terhadap dolar.

Berbicara di sebuah acara yang dihadiri oleh pemuda Afrika pada hari Sabtu, Erdogan mengatakan model kebijakan baru berdasarkan suku bunga rendah adalah bagian dari "perang kemerdekaan ekonomi," yang katanya terus berhasil.

"Cepat atau lambat, sama seperti kami menurunkan inflasi hingga 4% ketika saya berkuasa, kami akan menurunkannya lagi, kami akan membuatnya (inflasi) jatuh lagi," kata Erdogan.

"Insya Allah, inflasi akan segera mulai turun."

Pada hari Kamis, Erdogan mengumumkan kenaikan 50% upah minimum.

Erdogan menegaskan kembali pandangannya bahwa suku bunga menyebabkan inflasi, menambahkan dia tidak akan membiarkan orang Turki "dihancurkan" di bawah suku bunga.

Turki telah mengejar model ekonomi baru berdasarkan suku bunga yang lebih rendah, yang menurut Erdogan akan meningkatkan produksi, pekerjaan, ekspor, dan pertumbuhan.

Erdogan telah berulang kali membela kebijakan suku bunga rendah selama tiga minggu terakhir yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan, ekspor dan kredit. Pemerintah, regulator dan asosiasi perbankan semuanya bersatu di sekitar kebijakan ekonomi baru.

Presiden telah menyerukan "kesabaran" dan berpendapat bahwa pendekatannya pada akhirnya akan membuat Turki tidak terlalu bergantung pada faktor-faktor luar seperti skala investasi asing dan harga barang-barang komoditas.

Erdogan Akan Meniru Strategi Ekonomi China

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan, Turki akan mengikuti strategi pertumbuhan ekonomi yang dilakukan China. Strategi tersebut yakni memproduksi barang lebih murah dan menjual produk tersebut ke negara lain sehingga meningkatkan pendapatan dalam dolar AS.

Dalam pertemuan dengan pejabat senior dari Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa awal pekan ini, Erdogan membahas peta jalan baru untuk ekonomi yang kini tengah dikejar pemerintah. Erdogan mencatat bahwa prospek ekonomi akan membaik dalam empat hingga lima bulan. Sementara model ekonomi baru akan mulai memberikan hasil dalam enam bulan.

"Kami telah memilih jalan yang sulit, tetapi warga akan mulai merasakan efek positifnya," kata Erdogan seperti dikutip laman Hurriyet Daily News.

"Kami telah memulai era baru untuk mematahkan cengkeraman suku bunga dan mencapai pertumbuhan ekonomi berbasis produksi. Kami akan memikat investor asing. Beginilah ekonomi China tumbuh dengan populasi, industri, dan produksinya yang masih muda. Turki memiliki lebih banyak keunggulan dibandingkan dengan China, kami lebih dekat dengan pasar," kata presiden melanjutkan.

Presiden juga mencatat bahwa negara-negara seperti China dan Jerman telah melakukan kebijakan suku bunga rendah selama bertahun-tahun. Dia pun menekankan bahwa ekonomi Turki juga harus tumbuh dengan berfokus pada produksi dan populasi mudanya bukan dengan suku bunga.

Erdogan menjelaskan bahwa selama 19 tahun terakhir, pemerintah telah melakukan investasi skala besar, seperti jalan dan jembatan. Presiden menekankan tekad untuk menurunkan suku bunga dan dalam enam bulan keputusan yang diambil dalam model ekonomi baru ini bakal membuahkan hasil.

"Masyarakat akan sejahtera, dan daya beli mereka akan meningkat. Defisit transaksi berjalan akan menurun. Kita akan menjadi bangsa yang suku bunganya rendah dan fokus pada industri," kata Presiden.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini