Putri Syekh Yusuf al-Qaradawi Dibebaskan Dari Penjara Mesir, Setelah Ditahan 4 Tahun Tanpa Tuduhan Resmi

putri ulama dunia yang berbasis di Qatar Syekh Yusuf al Putri Syekh Yusuf al-Qaradawi Dibebaskan Dari Penjara Mesir, Setelah Ditahan 4 Tahun Tanpa Tuduhan Resmi
[PORTAL-ISLAM] Pihak berwenang Mesir pada hari Jumat (31/12/2021) membebaskan Ola al-Qaradawi, putri ulama dunia yang berbasis di Qatar Syekh Yusuf al-Qaradawi, setelah empat tahun penahanan pra-sidang, dilansir MiddleEastEye.

Seorang pejabat Mesir dan tokoh-tokoh yang dekat dengan Ikhwanul Muslimin mengkonfirmasi di media sosial bahwa Ola al-Qaradawi sekarang bebas.

Ola al-Qaradawi ditangkap bersama suaminya Hosam Khalaf pada 30 Juni 2017, tak lama setelah Mesir, Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain bergabung dengan Arab Saudi dalam blokade diplomatik dan ekonomi Qatar.

Khalaf dan Ola dituduh memiliki hubungan dengan Ikhwanul Muslimin, yang dilarang Mesir dan dicap sebagai "organisasi teroris" pada 2013, beberapa bulan setelah mendiang presiden Mohamed Morsi digulingkan dari kekuasaan oleh kudeta militer.

Ola al-Qaradawi, 60, membantah memiliki hubungan politik dan mengatakan bahwa dia ditangkap karena menjadi putri Yusuf al-Qaradawi, tokoh spiritual Ikhwanul Muslimin yang tinggal di Qatar.

Ola al-Qaradawi telah menghabiskan lebih dari empat tahun dalam penahanan pra-sidang, sebuah tindakan yang memungkinkan pihak berwenang rezim As-Sisi untuk memenjarakan tersangka selama dua tahun tanpa tuduhan resmi atau penyelidikan yang tertunda. Praktik tersebut telah dikutuk keras oleh kelompok hak asasi, yang memperkirakan bahwa lebih dari 60.000 tahanan politik ditahan di Mesir.

Meskipun pengadilan Mesir telah memberi Ola Al-Qaradawi pembebasan bersyarat setelah dua tahun penjara pra-sidang, pihak berwenang mengeluarkan hukuman pra-sidang dua tahun lagi terhadapnya pada musim panas 2019.

Dia dituduh berkomunikasi dengan dan memfasilitasi dukungan untuk kelompok teroris saat berada di penjara. Ola al-Qaradawi ditahan di sel isolasi di bawah kondisi yang mengerikan untuk sebagian besar penahanannya.
putri ulama dunia yang berbasis di Qatar Syekh Yusuf al Putri Syekh Yusuf al-Qaradawi Dibebaskan Dari Penjara Mesir, Setelah Ditahan 4 Tahun Tanpa Tuduhan Resmi
Mesir telah berulang kali dituduh gagal memberikan akses yang memadai ke perawatan medis bagi para tahanan di penjara-penjaranya.

Pada hari Kamis, Hisyam al-Qadi Hanafi, seorang mantan anggota parlemen Mesir dari partai Ikhwanul Muslimin, meninggal di Penjara Scorpion, atau al-Aqrab, yang terkenal dengan keamanan maksimum di Kairo, karena kelalaian medis.
 
Pekan lalu, Mahmoud Ezzat, mantan penjabat pemimpin Ikhwanul Muslimin, mengkritik kondisi penahanannya dalam sebuah penampilan pengadilan yang jarang terjadi.

Ezzat, 77, terdengar mengeluh kepada hakim tentang sel isolasinya di Penjara Scorpion.

Dia mengatakan bahwa selama 16 bulan penahanannya, "sel hanya dibuka beberapa detik setiap hari untuk mengantarkan makanan saya" dan bahwa "beberapa makanan dilemparkan kepada saya dari lubang pintu, tanpa repot-repot membuka pintu sel".

Morsi, presiden pertama Mesir yang terpilih secara demokratis, menderita kesehatan yang buruk selama lima tahun penahanannya sebelum ambruk di pengadilan dan meninggal pada Juni 2019.

(Sumber: MEE)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini