Kisah Teladan Mbah Sapar dan Istrinya... Yang Tetap Bertahan Dalam Iman Islam di Lereng Merbabu

 yaitu Mbah Karti adalah warga muslim asli di Dusun Diwak Kisah Teladan Mbah Sapar dan Istrinya... Yang Tetap Bertahan Dalam Iman Islam di Lereng Merbabu
Namanya Mbah Sapar. Usianya 80 tahun. Rambutnya sudah memutih. Beberapa giginya terlihat ompong. Mbah Sapar dan istrinya, yaitu Mbah Karti adalah warga muslim asli di Dusun Diwak. Hanya mereka berdua yang asli muslim. Hanya keluarga mereka atau 1 KK muslim saja yang ada di Dusun Diwak.

Sedangkan muslim lainnya, yaitu mas Puan, keluarganya sudah murtad semua. Hanya dia seorang dalam keluarganya yang muslim. Jadi Kartu Keluarganya di kolom agama terdapat dua agama.

Saat itu Tim Mualaf Center Kab. Semarang bersilaturahim ke rumah Mbah Sapar. Kami mencoba menyapa warga muslim disana yang cuma ada 3 orang. Berbicara dari hati ke hati tentang perasaan mereka.

Kami mendengarkan sepenuh hati kisah dari Mbah Sapar. Meskipun minoritas, tapi Mbah Sapar rajin mengaji, bahkan hingga Magelang. Dengan menggunakan motor Astrea Grand keluaran tahun 80-an, Mbah Sapar beserta istrinya mendatangi majelis taklim.

Mereka berdua menembus gelapnya malam dan dinginnya udara Gunung Merbabu demi bertemu dengan saudara seimannya. Demi menuntut ilmu, agar keimanan mereka semakin kokoh.

Sungguh, kami melihat ketulusan dan keteguhan prinsip dalam diri Mbah Sapar. Beberapa kali dia ditawari berpindah agama. Diiming-imingi harta benda jika mau melepaskan keyakinannya. Pernah ditawari sapi, motor, uang asal mau berpindah agama. Tapi tawaran itu ditolak semua. Mbah Sapar kokoh bagai batu karang di lautan. Tak mau menukar keyakinannya demi secuil kenikmatan duniawi.

Mbah Sapar dan Mbah Karti bukanlah orang kaya. Mereka hidup sederhana hingga masa tuanya. Bahkan saat ini memilhara 2 ekor anak sapi milik non Muslim. Kelak jika sapi itu beranak, maka anakan sapi akan menjadi miliknya. Setiap hari Mbah Sapar mencari rumput untuk kedua anak sapi tersebut.

Mbah Sapar adalah potret teladan muslim di lereng Merbabu. Tetap gigih memeluk Islam meskipun kondisi papa dan di lingkungan minoritas. Komposisi warga muslim di desanya hanya ada 1%. Sebuah jumlah yang sangat sedikit.

Semoga Mbah Sapar dan Mbah Karti selalu istiqomah hingga akhir hayat, aamiin 🙏❤️ 

(Widi Astuti)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini