Komunitas LGBT kecewa dengan Samsung Singapura karena menghapus iklan yang menampilkan waria

menghapus iklan video yang menampilkan seorang ibu Muslim yang menyatakan dukungan untuk Komunitas LGBT kecewa dengan Samsung Singapura karena menghapus iklan yang menampilkan waria
[PORTAL-ISLAM]  Samsung Singapore pada hari Rabu (19/1/2022) menghapus iklan video yang menampilkan seorang ibu Muslim yang menyatakan dukungan untuk putranya, seorang waria.

Video berdurasi satu menit, yang merupakan bagian dari kampanye perusahaan untuk mempromosikan earbud dan jam tangan pintar terbarunya, telah dihapus di seluruh platform media sosial Samsung Singapura.

Samsung menghapus konten tersebut sebagai tanggapan atas reaksi online dari netizen dan komunitas muslim yang mengkritik iklan tersebut karena menyinggung dan tidak peka terhadap Islam.

Beberapa netizen telah menyuarakan penentangan terhadap penggambaran video tentang penerimaan seorang Muslim terhadap seorang waria.

Seorang pengguna Syed Dan menulis di Facebook, "Kami menentang ideologi pengarusutamaan homoseksualitas dan transgenderisme ke dalam masyarakat."

Pengguna lain, Muhammed Zuhaili, mengatakan video itu "menimbulkan banyak kebingungan dan pertanyaan di antara komunitas (Muslim)" dan meminta Dewan Agama Islam Singapura (MUIS) untuk mengambil tindakan.

Seorang blogger Fikrah Siyasah mengatakan bahwa Samsung "mempromosikan LGBT kepada Muslim".

Samsung kemudian menarik iklannnya dan memposting pernyataan di halaman Facebook-nya:

"Kami menyadari umpan balik (kritik) bahwa salah satu iklan kami baru-baru ini mungkin dianggap tidak sensitif dan menyinggung beberapa anggota komunitas lokal kami. Kami mengakui bahwa kami telah gagal dalam hal ini, dan sejak itu menghapus kontennya dari semua platform publik.

Samsung percaya bahwa inovasi dan pertumbuhan didorong oleh keragaman dan inklusivitas. Kami tentu akan lebih berhati-hati dan teliti dalam mempertimbangkan semua perspektif dan sudut pandang untuk kampanye pemasaran kami di masa depan."

Yahoo Life SEA menghubungi MUIS, tetapi menolak berkomentar.

Pesan video yang dihapus

November 2021 lalu, Samsung telah membuat dan meluncurkan iklan, 'Samsung Listen to Your Heart,' untuk produk wearable-nya bersama dengan agensi iklan Cheil Singapore.

Ada empat kisah kehidupan nyata yang ditampilkan dalam iklan, yang berkisar pada orang-orang yang mengungkapkan pikiran tulus mereka kepada orang yang mereka cintai.

Dalam video iklan yang akhirnya dihapus, seorang ibu muslim berusia 60 tahun yang mengenakan jilbab mendengarkan pesan yang direkam dari putranya (seorang waria/queer) melalui earbud Samsung.

"Ibu tersayang, tidak banyak yang akan memiliki ibu yang pengertian dan berpikiran terbuka seperti Anda, dan hati saya tidak bisa cukup berterima kasih," kata putranya. "Saya ingat hari ketika Anda datang untuk mendukung saya di sebuah klub. Dan meskipun beberapa orang mungkin memiliki pola pikir seperti wanita berhijab di sebuah klub, Anda tidak terganggu. Itu adalah momen paling berharga dan paling membanggakan yang pernah saya rasakan. Wah sayangkan mak ("boy love you" dalam bahasa Melayu), selalu."

Video berakhir dengan ibu dan anak itu saling berpelukan mesra.

Kelompok LGBT Kecewa dengan Samsung

Anggota komunitas LGBTQ kecewa karena Samsung Singapura menghapus video yang memberikan gambaran positif tentang orang queer dan keluarga mereka.

Orang-orang LGBTQ yang kami ajak bicara menghargai bahwa Samsung menyediakan platform untuk menampilkan keluarga yang penuh kasih dengan anggota queer, tetapi berpikir bahwa penyensoran video berikutnya adalah kesempatan yang terlewatkan untuk dialog.

Zuby Eusofe, pendiri The Healing Circle, sebuah kelompok pendukung Muslim queer, mengatakan, "Saya pikir Samsung seharusnya tidak menghapus iklan tersebut. Mereka harus berani. Karena mereka sangat menekankan bahwa mereka menghormati keragaman, maka mereka seharusnya tidak menghapus iklan tersebut. Samsung harus memasang iklan ini lagi. Jika mereka menarik iklan ini karena kritik dari komunitas Muslim, maka Anda tidak mengizinkan Muslim queer untuk berdialog dengan Muslim arus utama. Dengan iklan, itu memotivasi mereka untuk memiliki dialog itu dengan kami."

Benjamin Xue, salah satu pendiri Young OUT Here, sebuah kelompok pendukung untuk kaum muda queer, mengatakan, "Kami kecewa karena iklan yang merayakan ikatan keluarga dan cinta dihapus oleh Samsung Singapura. Ini bisa menjadi momen untuk mendorong yang lain dari Singapura untuk mendengarkan, tanpa menghakimi, teman dan anggota keluarga LGBTQ+ mereka. Dialog semacam itu diperlukan agar pemahaman terjadi, terutama di antara pemuda LGBTQ+ dan anggota keluarga mereka."

Vanda Miss Joaquim, seorang waria top lokal, mengatakan di Instagram, "Samsung Singapura menggunakan konten LGBT di iklannya namun ditarik lagi. Emangnya kita ini apa? Cuma aksesoris? Jika Anda tidak siap untuk mendukung kami, maka jangan iklankan kami. Peringatan juga kepada semua perusahaan dan merek yang telah saya tolak karena saya melihat Anda dan kenyataan Anda."

Yahoo Life SEA menghubungi Samsung Singapura untuk memberikan komentar, dan seorang perwakilan merujuk kami ke pernyataan yang telah diposting Samsung di halaman Facebook-nya.

Perusahaan-perusahaan di Singapura sebelumnya juga menampilkan representasi LGBT dalam iklan mereka, seperti Poh Heng Jewellery dan W Hotel, dan reaksi juga terbagi (pro-kontra). Namun, perusahaan tersebut tidak menarik iklan mereka.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini