MAMPUS..!! Dua Perwira Israel Ditembak Mati Rekannya Sendiri, Dikira Warga Palestina

Pasukan Israel menembak mati dua rekannya sendiri yang mereka kira warga Palestina di dek MAMPUS..!! Dua Perwira Israel Ditembak Mati Rekannya Sendiri, Dikira Warga Palestina
[PORTAL-ISLAM]  YERUSALEM  - Pasukan Israel menembak mati dua rekannya sendiri yang mereka kira warga Palestina di dekat pangkalan militer di Tepi Barat pada Rabu malam. Demikian dilaporkan militer Israel (IDF) pada Kamis (13/1/2022).

"Seorang tentara di unit tersebut mengira bahwa mereka adalah warga Palestina yang hendak menyerang dan akibat tembakannya itu, dua perwira tewas," kata juru bicara IDF, Kamis (13/1/2022).
 
Kedua perwira itu diidentifikasi sebagai Mayor Ofek Aharon, 28 tahun, dan Mayor Itamar Elharar, 26 tahun, komandan peleton di Unit Egoz Brigade Oz.

Menurut IDF, pasukan memiliki peralatan penglihatan malam (night vision) yang dicuri pada Selasa malam dari tenda mereka di pangkalan Nabi Musa. Pasukan telah diperbarui tentang pencurian, dan diberitahu untuk waspada untuk mencegah lebih banyak peralatan dicuri.

Setelah latihan, dua tim – tidak terkoordinasi dan tanpa helm, rompi atau radio – secara sukarela pergi mencari kacamata night vision yang dicuri. Satu patroli terdiri dari tiga komandan kompi dan seorang tentara. Patroli lainnya adalah seorang perwira yang bertindak sendiri. Sementara petugas di pangkalan mengetahui dua patroli, patroli tidak saling mengenal.

“Malam sebelumnya peralatan mereka dicuri, dan mereka baru saja menyelesaikan latihan, dan mereka khawatir pencuri akan kembali dan mengambil lebih banyak,” kata kepala Komando Pusat IDF Mayjen Yehuda Fuchs.

Dia mengatakan tim dengan Aharon dan Elharar mengidentifikasi sosok mencurigakan yang berjarak 200 meter di atas gundukan, mengapitnya sampai mereka hanya beberapa meter jauhnya, dan meneriakinya dalam bahasa Arab.

Petugas lain, yang keluar sendirian, mengatakan tidak melihat sesuatu yang mencurigakan.

“Kemudian dia mendengar suara-suara, berbalik, dan melihat tim lain yang dia yakini adalah teroris bersenjata,” kata Fuchs.

Meskipun hanya berjarak 10 hingga 15 meter dari satu sama lain, mereka tidak menyadari bahwa mereka semua berasal dari unit yang sama, dan tidak melepaskan tembakan ke udara atau memulai prosedur penangkapan. Masih belum jelas siapa yang melepaskan tembakan terlebih dahulu.

Kedua petugas yang tertembak diberi perawatan medis darurat di darat dan dievakuasi dengan helikopter ke Hadassah Ein Kerem di Yerusalem, di mana mereka dinyatakan meninggal.

Aharon dimakamkan di pemakaman militer di Gan Yavne, dan Elharar di pemakaman militer di Kiryat Maleakhi pada Kamis malam, dikelilingi oleh ratusan tentara, keluarga dan teman.

“Saya tidak percaya bahwa ini akan terjadi, bahwa Anda akan meninggalkan rumah dalam perjalanan terakhir Anda,” ibu Elharar seperti dikutip oleh Channel 12. “Saya selalu memperingatkan Anda, 'Itamar, jaga tentara Anda, hati-hati.'

Ayah Aharon, Eli, menyebut putranya adalah hal yang paling berharga, "Aku mencintaimu dan kamu adalah yang paling berharga, anakku,” katanya seperti dikutip Channel 12.

Kepala Staf IDF Letnan Jenderal Aviv Kohavi pergi ke pangkalan dan berbicara dengan komandan di tempat kejadian, termasuk kepala Komando Pusat Mayjen Yehuda Fuchs, Kepala Divisi Komando Pusat ke-98 Brigjen Ofer Winter, kepala Brigade Komando Kolonel Menni Liberty, dan komandan lainnya.

Sebuah tim investigasi yang dipimpin oleh Mayjen Noam Tibon (res.) bersama komandan lainnya dibuat, serta penyelidikan oleh Polisi Militer.

Kohavi juga telah memerintahkan penghentian segera semua kegiatan non-kritis di seluruh militer untuk membahas peristiwa baru-baru ini.

Mengirim belasungkawa kepada keluarga, Kohavi mengatakan: “Pelestarian kehidupan manusia adalah yang terdepan dalam pikiran kita. Adalah tugas kita untuk menyelidiki insiden ini secara menyeluruh dan mengambil pelajaran darinya di semua tingkat komando.”

Juru Bicara IDF Brigjen Ran Kohav menyebutnya sebagai "insiden serius" yang memiliki akhir yang "sangat sulit". Berbicara kepada radio KAN pada Kamis pagi, Kohav mengatakan bahwa petugas itu “tentu saja melakukan ini secara tidak sengaja, yang mengakibatkan kematian teman-temannya.”

Kohavi mengatakan ada beberapa insiden tembakan di masa lalu, dan hilangnya “dua komandan yang terbaik, adalah kerugian yang menyakitkan. Setiap beberapa tahun peristiwa seperti itu terjadi secara tidak sengaja. Ketika menimpa perwira di unit elit, itu lebih menyakitkan.”

Pada bulan Februari, St.-Sgt. Yonatan Granot terbunuh setelah tentara lain di pangkalannya secara tidak sengaja menembakkan senapan Ruger tanpa memeriksa apakah senapan itu terisi. Tentara itu saat ini menghadapi persidangan karena pembunuhan yang sembrono.

(Sumber: JPost)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini