Engineer Muslimah Gaza Ciptakan Dehidrator Makanan Tenaga Surya, Mengatasi Blokade Israel

Muslimah insinyur dari Gaza berhasil menciptakan alat dehidrator untuk mengeringkan produk Engineer Muslimah Gaza Ciptakan Dehidrator Makanan Tenaga Surya, Mengatasi Blokade Israel
[PORTAL-ISLAM] Muslimah insinyur dari Gaza berhasil menciptakan alat dehidrator untuk mengeringkan produk pertanian sehingga dapat dimanfaatkan secara maksimal menghadapi blokade Gaza yang dilakukan Israel. 

Pada pameran produk lokal yang diselenggarakan oleh Asosiasi Pengembangan Pertanian Palestina di Jalur Gaza pada bulan Januari, Hanadi Abu Harbid, 23, berdiri di stannya sendiri, bersukacita atas reaksi pengunjung terhadap produknya.

Salah satunya mencicipi sepotong kesemek kering yang membuat wajahnya tersenyum. “Jujur, rasanya lebih enak dari buah segar,” kata pengunjuang.

Kelezatan ini adalah salah satu dari banyak produk pertanian yang dapat diproduksi oleh Hanadi, lulusan Departemen Teknik Energi Terbarukan di Universitas Al-Azhar - Gaza, sebagai bagian dari proyek dehidrator makanan surya yang disebutnya “Makanan Surya.” Tujuan utamanya adalah menemukan solusi praktis dan realistis untuk mengeringkan produk makanan lokal.

Ide proyek, yang merupakan yang pertama dari jenisnya di Palestina, adalah untuk mengeringkan makanan pertanian seperti buah-buahan, sayuran dan rempah-rempah dengan energi matahari, menggunakan pemanas surya udara hibrida yang menggabungkan dua sistem untuk mengumpulkan sumber energi. Sistem pertama adalah kolektor surya udara dan sistem kedua adalah pompa panas untuk sepenuhnya meningkatkan efisiensi perangkat dan mengurangi konsumsi energi.

Hanadi Abu Harbid tinggal di Beit Hanoun, salah satu daerah pertanian paling menonjol di Gaza utara. “Saya merasakan penderitaan para petani akibat perusakan berulang kali tanaman mereka di tengah larangan ekspor pertanian oleh Israel. Sektor pertanian di Jalur Gaza telah mengalami kerugian sekitar $16 juta tahun lalu sebagai akibat dari penutupan perlintasan Kerem Shalom selama lebih dari 40 hari dan larangan pemasaran dan ekspor pertanian dari daerah kantong tersebut,” katanya.

“Menyediakan peralatan pengeringan buatan lokal akan menghemat banyak produk pertanian karena produk ini tidak lagi harus dihancurkan dan lebih baik dijual kering dengan harga lebih tinggi, baik di dalam maupun di luar Jalur Gaza. Pendinginan makanan tidak mudah di Gaza karena krisis listrik,” tambah Abu Harbid.

Proyek Solar Food, yang menyediakan teknik pengeringan berkualitas tinggi, bermanfaat bagi pemilik perusahaan makanan, baik pabrik atau unit pengolahan makanan, dan bahkan koperasi pertanian. Permintaan tinggi di Gaza produk makanan kering seperti rempah-rempah aromatik, buah-buahan seperti kurma, aprikot, kismis dan buah ara, dan sayuran seperti tomat dan kacang-kacangan lainnya.

Abu Harbid menjelaskan bahwa proses pengeringan penting untuk mengatasi musim tanaman pertanian, dan itu adalah salah satu metode global yang digunakan untuk pengawetan pangan.

Sekelompok industrialis dan teknisi mengawasi pembuatan perangkat yang dirancangnya. “Bahan makanan kering lebih murah daripada barang impor karena biaya produksinya lebih rendah. Proses pengeringan tidak melibatkan tambahan gula atau perawatan kimia apa pun menggunakan belerang beracun. Prosesnya menjaga nilai gizi makanan dengan cara yang hemat energi,” katanya.

Proyek Abu Harbid didukung oleh proyek WYEEE yang bertujuan untuk memberdayakan wirausahawan wanita muda berusia antara 15 dan 29 tahun di sektor pertanian. Proyek WYEEE dilaksanakan di wilayah Palestina dalam kemitraan dengan Pusat Pengembangan Ma'an, Asosiasi Pengembangan Pertanian Palestina dan Save the Children. Abu Harbid adalah salah satu penerima manfaat dari program ini.

Raafat Abu Shaaban, direktur Innovate Center yang berafiliasi dengan Ma'an Development Center, mengatakan kepada Al-Monitor, “Proyek Hanadi berpartisipasi dalam lebih dari satu kompetisi dan di beberapa forum Palestina dan Arab. Itu termasuk dalam kerangka kerja pusat dalam mendukung pengusaha wanita yang memiliki kemampuan untuk menciptakan proyek yang menghasilkan pendapatan bagi diri mereka sendiri dan keluarga mereka dan mencapai kecukupan barang dan jasa yang dibutuhkan dalam komunitas Palestina di dalam Jalur Gaza.”

Abu Shaaban mengatakan bahwa perempuan di Jalur Gaza termasuk kelompok yang paling membutuhkan dukungan dan pemberdayaan. “Proyek [WYEEE] berfokus pada penyediaan sarana pemberdayaan ekonomi dan sosial untuk membantu mereka [perempuan] memikul tanggung jawab mereka dalam pengembangan masyarakat sesuai dengan keterampilan dan kemampuan mereka yang berbeda di berbagai bidang.”

Imad al-Jayar, direktur proyek pertanian di inkubator teknologi University College of Applied Sciences di Gaza, mengatakan kepada Al-Monitor bahwa proyek untuk mengeringkan semua jenis produk pertanian memiliki nilai ekonomi yang besar, terutama di Jalur Gaza di mana makanan kering hampir seluruhnya impor. “Proyek [Abu Harbid] dapat menggantikan impor produk kering di Gaza, mempekerjakan tenaga kerja dan memanfaatkan sumber daya yang tersedia.”

[VIDEO]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini