Wartawan Senior: Jangan Heran Ustadz Somad Dideportasi, Singapura Sudah Lama Anti-Islam, Dijuluki Israel Kecil

nama UAS pasti ada di dalam daftar hitam Wartawan Senior: Jangan Heran Ustadz Somad Dideportasi, Singapura Sudah Lama Anti-Islam, Dijuluki Israel Kecil
Jangan Heran Ustad Somad Dideportasi, Singapura Sudah Lama Anti-Islam

Oleh: Asyari Usman (Jurnalis Senior, Pemerhati Sosial-Politik)

Ustadz Abdul Somad (UAS) dideportasi dari Singapura, kemarin. Sebelum dideportasi, beliau dimasukkan ke tahanan imigrasi. Sel tahanan hanya sebesar 1x2 meter.

Tidak mengherankan ini terjadi. Sebab, nama UAS pasti ada di dalam daftar hitam (black list) imigrasi negara itu.

Singapura itu sudah sejak lama anti-Islam. Di internal negara itu, umat Islam dikontrol ketat. Termasuk dakwah dan ibadah. Tak keliru kalau Singapura disebut menerapkan islamofobia secara institusional. Artinya, negara itu memiliki perangkat regulasi yang anti-Islam. Termasuklah regulasi keimigrasian.

Dapat dipastikan pula bahwa persekusi ini tidak akan sebatas penahanan dan pendeportasian UAS. Lembaga-lembaga keamanan mereka akan mempersoalkan pihak yang pengundang andaikata ada yang mengundang ustad kondang ini.

Sangat mungkin pihak yang mengundang akan diinterogasi. Tidak tertutup pula kemungkinan mereka akan mengalami perlakuan khusus dari badan-badan keamanan Singapura.

Ada klarifikasi dari UAS. Visiting Professor (profesor tamu) Universitas Islam Sultan Sharif Ali (Brunei Darussalam) ini mengatakan dia pergi ke Singapura untuk berliburan. Beliau bersama istri dan anak bayi serta satu keluarga teman dekat, masuk ke Singapura melalui pelabuhan Tanah Merah dengan feri dari Batam. Semua mereka dideportasi. 

Penahana di sel imigrasi tidak seharusnya dilakukan terhadap UAS. Pihak keamanan pastilah bisa melakukan evaluasi (assessment) apakah beliau akan menjadi ancaman keamanan di bandara. Mereka bisa menggeledah (body search) untuk memastikan benda-benda bawaan yang bisa akan menjadi sumber bahaya.

Tidak perlulah dimasukkan ke sel tahanan sebelum dideportasi. Kalau orang-orang yang terduga membawa narkoba atau yang mungkin melakukan keributan, bisa dipahami kalau harus ditahan di sel sebelum dideportasi.

Sebelum ini, pernah beberapa ustad Indonesia yang dideportasi oleh penguasa Singapura. 

Banyak orang yang menyebut Singapura sebagai “Israel Asia Tenggara”. Dalam hal sekuriti, ada benarnya. Tetapi, orang Melayu di negara kecil ini tak mungkinlah bisa menjadi “Hamas”.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini