Pertemuan Segitiga Putin-Erdogan-Iran di Teheran, Ada Apa?

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Iran Ebrahim Raisi berpegangan tangan se Pertemuan Segitiga Putin-Erdogan-Iran di Teheran, Ada Apa?
[PORTAL-ISLAM]  TEHERAN - Tiga presiden bertemu di Iran. Presiden Rusia Vladimir Putin, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Iran Ebrahim Raisi berpegangan tangan sebagai simbol bersatu saat menggelar pertemuan di Teheran, Selasa, 19 Juli 2022.

Pertemuan ketiganya dikabarkan turut membahas perdamaian dan krisis di Ukraina.

Presiden Rusia Vladimir Putin, yang dijauhi oleh sebagian besar dunia setelah invasinya ke Ukraina, melakukan perjalanan ke Iran pada hari Selasa untuk menunjukkan hubungan yang semakin dalam antara kedua negara, bersatu dalam isolasi mereka dari Barat.

Putin bertemu dengan Ayatollah Ali Khamenei, pemimpin tertinggi Iran, dan Presiden Iran Ebrahim Raisi segera setelah tiba di Teheran, dan kemudian dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. Kemudian di malam hari, ia mengadakan pembicaraan dengan Raisi dan Erdogan, bagian dari perjalanan pertamanya ke luar bekas Uni Soviet sejak dimulainya perang Ukraina pada Februari.

Khamenei mengatakan Barat tidak ingin Rusia menjadi kuat, menggambarkan Amerika Serikat sebagai "licik" dan NATO sebagai "berbahaya," menurut media pemerintah Iran. “Mengenai Ukraina, jika Anda tidak mengambil inisiatif, pihak lain akan memulai perang,” kata Khamenei mengutip IRNA, menggemakan poin pembicaraan umum dari Putin.

Putin juga membahas perdagangan, energi, transportasi dan konflik di Suriah dalam pertemuannya dengan Raisi, yang muncul sebagai sekutu utama Moskow.

Putin mengakui Senin dalam pertemuan dengan pejabat pemerintah bahwa sanksi Barat telah menciptakan kesulitan "kolosal" bagi ekonomi Rusia. Dia telah berusaha untuk memperluas perdagangan dengan China, Asia dan Timur Tengah untuk menebus impor yang anjlok dari Barat. Satu-satunya perjalanan internasional Putin sejak Februari adalah akhir bulan lalu ketika ia terbang ke Tajikistan dan Turkmenistan.

Dalam pertemuannya dengan Raisi, dia memuji hubungan perdagangan yang berkembang dengan Iran, mengirimkan pesan kepada rakyat Rusia-nya bahwa sementara perusahaan-perusahaan Barat telah berbondong-bondong meninggalkan negara itu, Moskow masih memiliki teman-teman yang dapat diandalkan. “Kita bisa membanggakan angka rekor dalam hal pertumbuhan perdagangan,” kata Putin.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan Rusia dan Iran terbiasa dengan sanksi Barat, yang disebutnya harga kemerdekaan mereka.

“Iran telah berada di bawah berbagai macam sanksi selama beberapa dekade … yang, seperti yang harus kami tunjukkan secara langsung, kami anggap benar-benar tidak sah dari sudut pandang hukum internasional,” kata Peskov dalam komentarnya kepada media Iran yang disiarkan di televisi pemerintah Rusia.

Dia mengatakan bahwa meningkatkan hubungan dengan Iran adalah "garis jangka panjang dari kebijakan luar negeri kami," menambahkan bahwa kesepakatan kerja sama strategis mungkin akan ditandatangani dalam beberapa bulan mendatang.

Gedung Putih telah menyuarakan keprihatinan bahwa Rusia ingin memperoleh drone bersenjata dari Iran untuk digunakan di Ukraina, tetapi Peskov mengatakan ini tidak ada dalam agenda di Teheran. Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan kepada wartawan Selasa bahwa Amerika Serikat tidak memiliki bukti bahwa penjualan drone antar negara telah selesai.

Kehadiran Erdogan, yang telah mencoba memposisikan dirinya sebagai mediator antara Moskow dan Kyiv, meningkatkan harapan bahwa dia dapat membantu membangun kemajuan yang dicapai minggu lalu di Turki, ketika Rusia dan Ukraina menyetujui langkah-langkah awal yang memungkinkan pengiriman biji-bijian dilanjutkan dari Pelabuhan Ukraina.

Rusia memblokade rute pengiriman Laut Hitam Ukraina, termasuk pelabuhan utama Odessa, berkontribusi terhadap krisis pangan global karena harga roti, minyak goreng, dan pupuk melonjak. Lebih dari 100 kapal bermuatan gandum diperkirakan terdampar di pelabuhan atau di laut.

Pejabat PBB, yang juga membantu menengahi kesepakatan gandum antara Ukraina dan Rusia, mengatakan lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Selama jumpa pers hari Senin, Farhan Haq, juru bicara sekretaris jenderal PBB, mengatakan bahwa “kami tidak memiliki harapan khusus” bahwa kesepakatan biji-bijian akan muncul dari pertemuan tiga arah di Iran. Sejak pembicaraan di Istanbul pekan lalu, dia menambahkan, “kami merasa bahwa secara bertahap, ada sedikit kemajuan yang dibuat, tetapi tidak ada yang diumumkan pada tahap ini.”

Putin menyuarakan nada serupa di awal pertemuannya dengan Erdogan, dengan mengatakan, “Memang benar bahwa belum semua masalah diselesaikan, tetapi fakta bahwa ada pergerakan sudah bagus.”

Para pemimpin juga membahas rencana Turki untuk serangan militer ke Suriah utara, yang menargetkan milisi pimpinan Kurdi yang bersekutu dengan AS. Ankara mengatakan operasi yang direncanakan itu bertujuan untuk memukul mundur para pejuang yang berafiliasi dengan Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK, yang dianggapnya sebagai kelompok teroris.

Tetapi setiap operasi militer di Suriah dapat menempatkan Turki dalam konflik dengan Iran dan Rusia, yang merupakan sekutu Presiden Suriah Bashar al-Assad dan telah mempertahankan kekuatan militer di negara itu.

Khamenei tampaknya mengisyaratkan ketidaksenangannya selama pertemuan dengan Erdogan pada hari Selasa, dengan mengatakan bahwa serangan militer “pasti merugikan Suriah, Turki, dan kawasan.” Seorang pembantu Putin, Yuri Ushakov, mengatakan sebelum pertemuan Teheran bahwa Rusia menentang tindakan apa pun yang melanggar integritas teritorial Suriah.

Tetapi ketika para pemimpin berkumpul Selasa malam untuk berbicara kepada media, Erdogan menepis oposisi Rusia dan Iran terhadap rencana militernya: “Saya mendengar dari Anda, teman-teman terkasih, bahwa Anda memahami masalah keamanan Turki. Saya bersyukur untuk ini. Namun, kata-kata saja bukanlah obat untuk luka.”

Erdogan juga mengkritik serangan terhadap warga sipil di provinsi Idlib yang dikuasai pemberontak di barat laut Suriah, yang dilakukan oleh Rusia atau pemerintah Suriah, dengan mengatakan mereka “merusak upaya kami untuk solusi politik.”

Kunjungan Putin dilakukan hanya beberapa hari setelah Presiden Biden mengunjungi Arab Saudi dan Israel, di mana ia berbicara tentang kekhawatiran bahwa China dan Rusia berusaha mengisi kekosongan kekuasaan di Timur Tengah. “Kami tidak bisa membiarkan itu terjadi,” kata Biden Jumat di Tel Aviv.

“Ada kenyataan di kawasan dengan Rusia di tengahnya,” kata Vali Nasr, profesor studi Timur Tengah di Sekolah Studi Internasional Lanjutan Universitas Johns Hopkins. “Ini telah melawan keyakinan Amerika Serikat bahwa dinamika [di kawasan] adalah tentang Israel dan orang-orang Arab bersatu melawan Iran. Pertemuan Putin-Erdogan-Raisi menunjukkan bahwa ada pemain dan dinamika lain di luar yang ada di Riyadh pekan lalu.”

Saat pembicaraan di Teheran berlangsung, National Iranian Oil Co. (NIOC) dan produsen gas Rusia Gazprom menandatangani nota kesepahaman senilai sekitar $40 miliar. Gazprom akan membantu NIOC dalam pengembangan ladang gas Kish dan North Pars dan juga enam ladang minyak, menurut Shana, kantor berita kementerian perminyakan Iran. Gazprom juga akan terlibat dalam penyelesaian proyek gas alam cair dan pembangunan pipa ekspor gas.

Iran memiliki cadangan gas terbesar kedua di dunia setelah Rusia, tetapi sanksi Barat telah memperlambat perkembangan ekspor.

Fahim melaporkan dari Istanbul. Tsui melaporkan dari Washington. Sean Fanning di London berkontribusi pada laporan ini.

(Sumber: WashingtonPost)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini