Kenaikan harga BBM memukul keras kelompok miskin dan rentan miskin yang jumlah mayoritas di Indonesia, BLT 3 bulan tidak ada artinya

 Bukan bensin atau solar yang dibagikan secara langsung Kenaikan harga BBM memukul keras kelompok miskin dan rentan miskin yang jumlah mayoritas di Indonesia, BLT 3 bulan tidak ada artinya
SUBSIDI TAK LANGSUNG

Subsidi energi (BBM) itu subsidi tidak langsung. Bukan bensin atau solar yang dibagikan secara langsung. 

Subsidi harga. Ada komponen harga energi dalam setiap harga barang dan jasa yang kita beli. Subsidi BBM membuat harga-harga kebutuhan relatif rendah. Jika harga energi naik, dampaknya sangat besar bagi mereka yang miskin.

Bahkan jasa tukung cukur juga akan naik. Tukang cukur datang ke tempat kerja perlu energi, sepeda motor atau naik angkot misalnya, belum lagi biaya hidupnya juga naik.

Sekitar separo keluarga di Indonesia masuk kategori miskin dan rentan miskin (near poor), dengan pendapatan sekitar Rp 2 juta/bulan (garis kemiskinan versi pemerintah).

Ketika Pemerintah menaikkan harga Pertalite secara dramatis, hampir 50%, dampaknya sangat nyata bagi mereka.

Coba kita bikin simulasi kenaikan harga kebutuhan pokok: sandang, pangan dan papan. Kebutuhan itu universal, berlaku untuk orang kaya maupun miskin.

Jika kenaikannya Rp 10.000 per hari saja per keluarga, maka dalam sebulan Rp 300.000. Bagi kelompok rentan miskin tadi, kenaikan beban akibat kenaikan harga BBM itu besarnya 15%. 

Bagi yang lebih kaya, berpendapatan Rp 10 juta misalnya, itu cuma 3%.

Kenaikan harga BBM memukul keras kelompok miskin dan rentan miskin yang jumlah mayoritas di Indonesia. 

Subsidi langsung, bantuan langsung tunai (BLT), yang cuma selama 3 bulan, tidak ada artinya, bahkan jika terdistrubusi dengan baik.

(Farid Gaban, wartawan senior)

*fb

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini