Para Orang tua Kristen dan Muslim bersatu memprotes dimasukkannya buku-buku LGBTQ di Sekolah Umum Dearborn Michigan AS

Rapat dewan sekolah dipersingkat dan akhirnya ditunda karena protes atas buku Para Orang tua Kristen dan Muslim bersatu memprotes dimasukkannya buku-buku LGBTQ di Sekolah Umum Dearborn Michigan AS
[PORTAL-ISLAM]  Rapat dewan sekolah dipersingkat dan akhirnya ditunda karena protes atas buku-buku LGBTQ.

Roxanne McDonald memukul palunya berulang kali selama pertemuan dewan sekolah Senin (10/10/2022) malam di Dearborn, Michigan, di mana ratusan orang tua murid mencela buku dengan konten LGBTQ di Dearborn Public Schools.

Para pengunjuk rasa, yang kesal dengan buku-buku di perpustakaan sekolah yang berisi LGBTQ+ dan terlalu eksplisit secara seksual untuk siswa, membawa poster yang berbunyi, “Simpan buku-buku porno untuk dirimu sendiri”, “Jika demokrasi penting, kami mayoritas” dan “Lindungi anak-anak”, yang terakhir ditulis dalam lima bahasa. 

Orang-orang saling berteriak, anggota dewan sekolah, palu McDonald's dan bahkan peringatan dari polisi.

McDonald, yang memimpin dewan sekolah, memohon untuk tenang. “Mari kita tunjukkan kepada anak-anak kita bagaimana berperilaku dengan wacana sipil,” katanya.

Tetapi ketika peserta diberi tahu bahwa komentar publik mereka akan dibatasi hingga tiga menit, mereka mencemooh McDonald dengan keras.

Tak lama setelah itu, dia dan anggota dewan lainnya pergi, mengatakan bahwa mereka akan beristirahat "sampai kita bisa mengendalikan situasi." Meskipun kehadiran polisi yang signifikan, termasuk permintaan dari kepala polisi, keributan berlanjut, dan pertemuan akhirnya ditunda hingga Kamis malam.

Itu adalah bentrokan terbaru di Dearborn antara orang tua yang mengatakan anak-anak mereka diekspos ke buku-buku seksual eksplisit di sekolah dan pendidik yang mengatakan mereka telah memperbarui sistem untuk menilai materi untuk memastikan mereka sesuai untuk siswa. 

Ketegangan mencerminkan antagonisme yang berkembang antara sekolah dan orang tua yang telah berkobar di seluruh negeri dalam beberapa tahun terakhir.

Seperti bagian lain negara itu, orang-orang Kristen konservatif adalah yang pertama menyuarakan penolakan tentang buku-buku dengan konten LGBTQ di distrik sekolah Michigan, yang melayani kota Dearborn dan bagian dari Dearborn Heights di wilayah metro Detroit. 

Mereka kemudian mengumpulkan populasi Muslim yang signifikan di kedua kota untuk bergabung dengan mereka.

Beberapa minggu menjelang pertemuan hari Senin, para pemimpin Muslim setempat mendorong orang-orang untuk hadir untuk memberi tahu dewan sekolah bahwa mereka menentang buku-buku LGBTQ berada di sekolah umum. 

Salah satu pemimpin Muslim paling terkemuka di negara bagian itu, Imam Sayed Hassan Al-Qazwini dari Institut Islam Amerika di Dearborn Heights, menggunakan khotbahnya pada hari Jumat untuk mendesak para pengikutnya pergi ke pertemuan untuk memprotes.


[VIDEO]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini