Shaykh Abdullah Hakim Quick: Orang-orang Maroko saat ini adalah keturunan Muslim Andalusia yang dulu diusir dari Spanyol

Shaykh Abdullah Hakim Quick di akun facebooknya menulis tentang kemenangan Maroko atas Spa Shaykh Abdullah Hakim Quick: Orang-orang Maroko saat ini adalah keturunan Muslim Andalusia yang dulu diusir dari Spanyol
[PORTAL-ISLAM] Shaykh Dr. Abdullah Hakim Quick adalah Imam Amerika-Kanada dan dosen keliling. 

Shaykh Abdullah Hakim Quick di akun facebooknya menulis tentang kemenangan Maroko atas Spanyol di babak 16 besar Piala Dunia 2022 Qatar:

"Saya bukan penggemar sepak bola, tetapi melihat Maroko menaklukkan Spanyol di lapangan – Anda tidak bisa tidak merasakan penyembuhan psikologis yang dialami orang-orang yang secara resmi dijajah saat ini. Penting juga untuk melihat sejarah wilayah ini untuk konteks yang lebih dalam tentang betapa pentingnya kemenangan simbolis ini.

Banyak orang Maroko saat ini adalah keturunan Muslim Andalusia yang diusir dari Spanyol. Muslim pertama kali memasuki Spanyol pada 711 M dan membebaskan penduduk setempat yang menderita dari pajak yang tidak adil dan penganiayaan agama dari tuan tanah Visigoth mereka.

Ke mana pun mereka pergi, kota-kota membuka gerbangnya – di bawah pemerintahan Islam mereka, Muslim, Kristen, dan Yahudi hidup berdampingan dan belajar bekerja sama untuk membangun masyarakat. Ini adalah Al Andalus, awal baru bagi Spanyol dan seluruh Eropa. Melalui Spanyol Islam, umat Islam memperkenalkan konsep toleransi, masyarakat sipil, seni, sains, matematika, dan filsafat yang belum pernah dilihat Eropa sebelumnya. Pada puncaknya sekitar tahun 1000 M, Cordoba (Spanyol) telah mencapai tingkat peradaban yang membutuhkan waktu 700 tahun untuk dicapai oleh London dan Paris.

Meskipun hadir dengan gemilang selama lebih dari 781 tahun, umat Islam dianiaya, disiksa, dihina, dan dikirim ke pengasingan oleh Conquistador Katolik Spanyol. Jutaan Muslim meninggal atau berlindung di Afrika Utara dan dunia Muslim. Jutaan buku dibakar dan tidak ada ganti rugi yang diberikan kepada mereka hingga hari ini.

Semoga Allah Yang Mahakuasa memberkati tim Maroko yang berani ini, memperpanjang kemenangan mereka di luar lapangan, dan memungkinkan yang tertindas di wilayah ini untuk memperoleh kemerdekaan ekonomi dan politik sepenuhnya dari kolonialisme Eropa."

(Sumber: fb)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini
Tekan Tombol Close Untuk Menutup

Banner iklan disini